Kamis, 13 Januari 2011

Sinopsis Dream High Episode 1

Sinopsis Dream High Episode 1



Judul : 드림하이 / Dream High
Genre: Sekolah, romantis
Episodes: 16
Tayang di : KBS2
Masa Tayang: 3 Januari – 22 Februari 2011
Waktu tayang: Senin-Selasa 21:55

Cast


Tahun 2018
Berita di TV Korea mengabarkan mengenai Grammy Award yang sedang di adakan di Amerika dan salah satu dari Penyanyi Korea yaitu ‘K’ mendapatkan Album Of The Year dan lebih dari 50 juta orang memilihnya sebagai yang terbaik.
Seorang reporter TV membuat sebuah wawancara dengan Produsur Music Terkenal yaitu Jung Ha Myung yang merupakan produser dan juga pemilik Sekolah Seni Kirin. Ada foto dari para personil K yang masih menggunakan seragam dan reporter itu bertanya pada Ha Myung, “Apakah ini foto para personik K saat masih sekolah?” Ha Myung melihat foto itu dan tersenyum, “Ya. Foto ini di ambil saat mereka masih bersekolah. Mungkin sudah sekitar 8 tahun lalu.” Reporter itu kembali bertanya, “Saat kau menemukan K, Apakah kau pernah berfikir bahwa mereka akan memenangkan Grammy Award dan menjadi bintang besar di seluruh dunia?” Ha Myung menjawab, “Ya. Tapi aku bukanlah yang membuat K.” Reporter berkata, “Ah, kau terlalu rendah hati. Ah, K mengatakan di salah satu wawancara bahwa mereka mendapatkan banyak bantuan dari para guru.”
Ha Myung berkata, “Break Shot. Apakah kau tau itu?” Reporter menjawab, “Itu awal melakukan tendangan Kick Off.” Ha Myung menjelaskan, “Ya. Itu adalah perangkat untuk memulai sebuah permainan. Walaupun ini di mulai dengan sebuah tugas yang mudah. Walaupun dengan dinamin dan taktik yang sama, bola bisa bergerak ke tempat yang berbeda. Kemana bola akan pergi, itu sulit di tebak. Karena moment Break Shot itu telah selesai dan itu artinya aku selesai mengerjakan tugas.Semua yang terjadi sekarang adalah kehendak mereka.”

EPISODE 1
DREAM HIGH
Di sebuah tempat pertunjukan, diadakan sebuah konser kecil dan salah satu penyanyi pengiringnya adalah Go Hye Mi (Suzy Miss A). Konser itu telah selesai dan beberapa orang membicarakan mengenai Hye Mi, “Wow dia sangat hebat. Bahkan dia lulus audisi Julliard. Dia cantik, memiliki keluarga yang latar belakangnya baik, dan juga memiliki potensi. Apa yang dia tidak miliki?” Orang-orang yang membicarakan Hye Mi itu melihat ada seorang Pelajar yang sedang melihat hasil foto dan mereka bertanya, “Huh siapa itu? Dia selalu mengambil foto saat di dalam ruangan. Aish dia pasti pengikutnya Hye Mi. Setiap saat dia selalu berada di dekat Hye Mi, seperti bayangannya Hye Mi. Lihatlah, bahkan dia mengikuti semua gaya Hye Mi mulai dari kepala hingga kaki. Siapa namanya? Ah aku tidak tau.”
Hye Mi mendengar pembicaraan itu dan dia langsung menghampiri perempuan yang membicarakan dirinya, “Namanya Yoon Baek Hae(Eun Jung T-ara). Nama Dia bukanlah pengikut Hye Mi, tapi Yoon Baek Hae!” Baek Hae tentu merasa senang di perlakukan seperti itu oleh Hye Mi. Hye Mi mendekati perempuan yang menggosip itu dan berkata dengan nada dingin, “Bukankah aku sudah memberikan peringatan sebelumnya padamu? Kau sebaiknya lepaskan ikatan rambutmu itu! Itu terlihat sangat kuno!” Perempuan itu melepaskan ikatan rambutnya dan terlihat bahwa dia sangat kesal pada Hye Mi. Hye Mi melirik ke arah Baek Hae dan berkata, “Baek Hae ayo pergi.” Hye Mi berjalan di depan dan Baek Hae mengikutinya dari belakang. Perempuan itu menjerit kesal dan salah satu temannya berkomentar, “Satu hal yang tidak di miliki oleh Hye Mi… Tata Krama.”
Baek Hae berjalan di sisi Hye Mi dan berkata, “Aku pikir di panggil Pengikut Hye Mi bukanlah hal yang buruk. Aku cukup menyukainya.” Hye Mi menatap Baek Hae dan berkata, “Aku tidak menyukainya.” Hye Mi berjalan kembali di depan dan Baek Hae berkata, “Benarkah? Kalau begitu aku juga tidak menyukainya.”
Baek Hae mengikuti semua yang di pakai oleh Hye Mi, mulai dari kaus kaki, tas, gantungan boneka yang ada di tas, coat, hingga gaya rambut pun Baek Hae mengikuti Hye Mi. Baek Hae sejak di dalam konser itu selalu memotret Hye Mi dengan kamera polaroid dan kini Hye Mi sedang melihat hasil foto Baek Hae. Hye Mi melihat satu persatu fotonya dan berkomentar, “Hmm pose ini tidak bagus. Ini tidak memotretku secara keseluruhan. Ah aku suka yang ini.”Baek Hae tersenyum senang karena Hye Mi menyukai salah saut foto yang telah dia ambil. Hye Mi mengeluarkan dompetnya dan memasukan foto itu kedalam dompetnya.
Hye Mi dan Baek Hae berjalan bersama-sama dan karena ada mobil artis maka para penggemar artis itu terus megejar mobil artis itu hingga para penggemar menabrak Hye Mi dan Baek Hae. Mereka berdua mencoba keluar dari kerumunan penggemar itu dan tanpa di sadari Dompet dan boneka milik Hye Mi terjatuh.
Dompet milik Hye Mi itu di temukan oleh Jo In Sung. In Sung membuka dompet Hye Mi dan melihat uang yang ada di dalamnya hanya 300 won saja, “Apa? Hanya 300 Won? Aku pikir akan lebih.” Jin Gu(TaecYeon) datang dan memarahi In Sung sambil memelintir kedua tangan In Sung, “Hey Jo In Sung, kau ini tetap tidak berubah ya.” In Sung merasa kesakitan dan mengomel pada Jin Gu, “Ya temanku… temanku… ini terasa sakit. Aku tidak mencurinya. Aku menemukannya di jalah. Sungguh aku hanya menemukannya.” Jin Gu bertanya, “Benarkah?” Jin Gu pun melepaskan tangan In Sung.
In Sung melihat isi dompet itu dan melihat ada kartu identitas di dalam dompet, “Oh Go Hye Mi. Bukankah dia seorang penyanyi?” Jin Gu mengambil dompet itu dan melihat identitas Hye Mi. Sementara itu In Sung diam-diam mengambil foto polaroid yang ada di dalam dompet Hye Mi itu.
Hye Mi dan Baek Hae berjalan bersama namun tiba-tiba saja Hye Mi berhenti berjalan dan mengumpat, ” Ah… Bertebaran… Huh selalu saja melihat lubang kakus itu.” Baek Hae kebingungan dan bertanya, “Lubang kakus… hmm bertebaran?” Hye Mi menunjuk sekolah Kirin dengan kepalanya dan berkata, “Murid-murid yang menyedihkan dari sekolah yang menyedihkan itu.” Baek Hae menatap sekolah yang ditunjuk itu dan dia berkata, “Hey! Bagaimana mungkin Kirin Art High School di sebut sekolah yang menyedihkan? Nilai mereka adalah yang tertinggi untuk Test Gao Li. Bahkan banyak artis terkenal dan penyanyi yang merupakan lulusan sekolah Kirin itu.” Hye Mi menatap Baek Hae kesal dan akhirnya Baek Hae berkata, “Ya Semua orang itu tidak penting.” Hye Mi berkata, “Huh pengganggu yang berbau busuk mereka itu! Aku pergi duluan…” Hye Mi berjalan pergi dan Baek Hae mengikutinya dari belakang, “Hey tunggu!!”
Jin Gu melihat Hye Mi yang berjalan pergi dan dia pun bilang pada In Sung bahwa dia akan segera mengembalikan dompet itu pada Hye Mi. Jin Gu terus mengikuti Hye Mi hingga ke stasiun. Di depan pintu masuk stasiun, Hye Mi tiba-tiba memakai masker dan juga memakai topi, Lalu dia melompat melewati pintu stasiun. Jin Gu yang melihat itu hanya bisa berkomentar pelan, “Apa-apaan itu?” (Hye Mi masuk stasiunnya gak bayar.)
Di Bandara, Ha Myung berjalan keluar dari Bandara dan dia me;ihat ada banyak wartawan yang berukumpul dan sedang mewawancarai Kim Hyun Joong(Cameo.) Melihat hal itu Ha Myung pun tersenyum. Hyun Joong menjawab pertanyaan dari para wartawan dan dia berhenti berbicara saat melihat Ha Myung. Hyun Joong pun cepat menghampiri Ha Myung dan menyapanya, “Oh Director. Bagaimana kau datang kemari? Ah aku dengar kau ada di China.” Ha Myung tersenyum dan menjawab, “Aku ada di penerbangan yang sama denganmu. Tapi kau tidak menyadarinya.” Hyun Joong berkata, “Oh benarkah? Harusnya kau mengatakannya lebih awal.”
Berita mengenai pertemuan Kim Hyun Joong dan Ha Myung pun di beritakan oleh Televisi. Berita itu mengatakan, “Alumni Kirin Art School High School yang sangat terkenal yaitu Kim Hyun Joong menghampiri Director Ha Myung di Bandara. Dan Director Ha Myung ini…” Berita yang di bacakan oleh reporter pun terputus karena TV dimatikan oleh Si Bum Soo(Wakil Kepala Sekolah Kirin.) Bum Soo berkomentar, “Huh apa yang seharusnya datang akhirnya benar-benar datang.”
Hye Mi bekerja paruh waktu dengan menyelipkan selembaran di kaca mobil-mobil yang terparkir dan tentu saja Hye Mi tidak ingin hal ini di ketahui sehingga dia sengaja memakai topi. Ada seorang pria bernama Ma Doo Sik yang mengambil selembaran di mobil yang terparkir dan dia berkomentar, “Menyelipkan selembaran di kaca mobil untuk membantu membayar hutang. Wow ini sangat menarik.” Hye Mi tentu kaget mendengar hal itu karena Doo Sik adalah seorang renternir yang terus menagih hutang Ayahnya Hye Mi. Doo Sik berkata, “Di bisnis kami ada sebuah sistem yang sangat penting. Ayahmu tidak membayar uang yang dia pinjam dari kami dan karena kau adalah anaknya maka kau harus membayar uang itu atau menggunakan tubuhmu untuk membayarnya.”
Hye Mi ketakutan dan dia melemparkan selembaran yang dia bagikan itu ke wajah Doo Sik. Doo Sik berkata, “Hmm bukan seperti itu caranya. Kau adalah putrinya jadi kau harus mengembalikan uang!” Hye Mi tentu menolak hal ini, “Tidak mau! Tidak akan mau!” Doo Sik berkata dengan kesal, “Apa kau memilih untuk membayarnya atau aku harus memaksanya?” Hye Mi menjawab sambil berteriak , “Tidak mau!” Hye Mi menendang sebuah tong besar dan itu membuat sepatunya terlepas. Doo Sik benar-benar sudah kesal dengan kelakuan Hye Mi, “Apakah kau mencoba bermain-main denganku?”
Hye Mi berusaha berlari le lantai bawah tempat parkir mobil namun ternyata sudah ada orang suruhan Doo Sik yang mengejarnya. Hye Mi menghindar dan berjalan ke lantai atas tempat parkir mobil dan lagi-lagi sudah banyak orang suruhan Doo Sik yang mengepung Hye Mi. Hye Mi berjalan menjauh dan dia menyadari bahwa tidak ada jalan untuk kabur. Doo Sik mendekati Hye Mi dan berkata, “Tidak ada lagi jalan untuk kabur.”
Doo Sik berjalan mendekati Hye Mi dan tiba-tiba Jin Gu datang dengan menendang salah satu dari orang suruhannya Doo Sik. Hye Mi dan Doo Sik tentu kaget melihat kehadirannya Jin Gu. Jin Gu berhail mengambil dompet Doo Sik dan dia pun mengembalikan dompet Hye Mi. Jin Gu menatap Doo Sik dan berkata, “Bagaimana jika kau mencari kekacauan denganku?” Hye Mi memanfaatkan kesempatan ini untuk kabur dari Doo Sik.
Doo Sik kesal dengan ulah Jin Gu dan dia bertanya, “Apa yang sedang kau lakukan hah?” Jin Gu memasang earsphonenya dan menjawab, “Mencari masalah denganmu.” Jin Gu berlari dan orang-orang suruhan Doo Sik pun langsung mengejarnya. (Wow TaecYeon bener-bener keren!!!!!!) Sementara itu Hye Mi mengecheck isi dompetnya dan kaget saat mendapati foto di dalam dompetnya ada yang hilang. Hye Mi berusaha mencari ke tempat-tempat namun dia tidak menemukannya sama sekali.
Jin Gu berhasil tidak di tangkap oleh Doo Sik dan orang-orang suruhannya Doo Sik. Namun sebelum Jin Gu sempat masuk kedalam kereta, Doo Sik menarik kerah baju Jin Suk dan siap memukul Jin Gu, Hye Mi yang sudah berada di dalam kereta pun melepaskan sepatunya dan melemparkannya ke wajah Doo Sik. Sepatu Hye Mi mengenai wajah Doo Sik dan dengan begitu Jin Gu berhasil lepas dari Doo Sik dan masuk kedalam kereta tepat sebelum pintu tertutup.
Karena Jin Gu masuk kedalam kereta dengan terburu-buru maka dia pun menabrak Hye Mi. Hye Mi sempat akan jatuh namun Jin Gu cepat-cepat menahannya. Hye Mi kesal dan langsung melepaskan Jin Gu. Jin Gu tersenyum dan berkata, “Kita bertemu kembali. Apa kau tidak ingat aku? Waktu itu… Yogurt…” Hye Mi menatap Jin Gu dengan kesal dan berkata, “Kembalikan!” Jin Gu kebingungan dan bertanya, “Apa?” Hye Mi menjawab, “Fotoku. Foto yang ada di dalam dompetku, kembalikan itu padaku.” Jin Gu berkata, “Bukankah seharusnya kau mengucapkan terima kasih terlebih dahulu dari pada memintaku memberikan sesuatu?”
Hye Mi berkata, “Jika kau mengatakan mengenai apa yang terjadi sebelumnya maka aku juga tadi menyelematkanmu, kita impas. Sekarang kembalikan fotoku.” Jin Gu benar-benar kesal dan berbalik dari hadapan Hye Mi, “Lupakan itu. Cukup sampai disini.” Saat Jin Gu berbalik menjauh dari Hye Mi, tiba-tiba Hye Mi berkata, “Sinting!” Orang-orang di dalam kereta tentu mendengar kata-kata itu dan langsung menatap Jin Gu. Jin Gu kesal dan menghampiri Hye Mi kembali, “Apa yang kau katakan?” Hye Mi menjawab, “Foto itu bukanlah untuk di lihat oleh orang sinting sepertimu.” Jin Gu bertanya, “Apa kau pikir aku ingin melihatnya?” Hye Mi menjawab, “Ya. Kau adalah laki-laki jadi tentu kau ingin melihat fotoku! Aku pikir fotoku sangat baik.” Jin Gu tersenyum kecil dan berkata, “Kau terlihat seperti orang normal namun sifatmu sungguh seperti Anak yang nakal!”
Jin Gu berjalan keluar dari kereta dan Hye Mi segera mengejarnya sambil berteriak, “Ya! Ya! Kemana kau akan pergi orang sinting??! Cepat kembalikan fotoku!” Jin Gu memasang earsphonenya dan tidak mendengarkan ocehan Hye Mi yang terus berteriak.
Ha Myung datang ke Sekolah Kirin dan tentu saja hal itu jadi pembicaraan saat seorang siswa memotret Ha Myung dan mengumumkannya di Internet, ”Berita besar!! Director Jung Ha Myung akhirnya datang di Sekolah Kirin!” Para Siswa pun mulai saling berkomentar, “Benarkah aku melihat hantu itu? Ah ya nama panggilannya adalah hantu? Ya dia adalah hantu yang dapat membuat orang-orang terkenal dan sangat populer. Ya dia adalah Hantu Jang Ha Hyung!!”
Ha Myung datang ke ruangan guru dan para guru segera menyambutnya. Bum Soo juga sebagai wakil kepala sekolah pun turut menyambut HaMyung, “Oh Director, sudah lama sekali. Sudah 3 tahun tidak bertemu.” Ha Myung tersenyum dan bertanya, “Apakah sudah begitu lama?” Bum Soo tersenyum dan berkata, “Ah Bagaimana Kampus Di China?” Ha Myung menjawab, “Ah itu lebih complicated dari yang aku bayangkan. ” Bum Soo berkomentar, “Oh jika seperti itu maka kau seharusnya kembali lebih cepat.” Ha Myung berkata, “Ya aku rasa aku harus kembali.” Bum Soo melepas jabat tangan Ha Myung dan berkata, “Ah bukan seperti itu maksudku. Sebaiknya kita masuk kedalam saja . Untuk menyambut kedatanganmu kembali ke Sekolah Kirin maka kami sudah menyiapkan Welcoming Party. Ayo masuk.” Ha Myung berkomentar, “Tidak perlu. Aku ingin melihat para murid terlebih dahulu.” Ha Myung berjalan pergi dan para guru yang lain langsung menatapnya.
Ha Myung berjalan melihat para murid dan Bum Soo serta para guru lainnya menemani. Bum Soo berkata, “Lebih dari 40 murid sudah memiliki kontrak dengan perusahaan-perusahaan besar. Tidak hanya itu saja, sekolah kita ini memiliki hubungan yang baik dengan perusahaan terkenal di Amerika dan di Jepang untuk menjadikan murid kita seorang bintang. Edukasi sistem kita ini sudah di akui.” Ha Myung berhenti berjalan dan melihat ada 3 orang murid laki-laki yang sedang melakukan dance. Bum Soo pun berkata, “Ah mereka sudah dilatih dan mereka akan melakukan debut mereka dalam waktu 3 minggu.”
Ha Myung mendekati salah satu murid laki-laki yang ngedance itu dan berkata, “Bisakah kau lepaskan pelindung tanganmu itu?” Murid itu terlihat ketakutan dan gelagapan. Ha Myung melepaskan pelindung di tangan murid laki-laki itu dan terlihat ada luka bekas jahitan di tangannya. Bum Soo berkata, “Ah itu bukan luka yang serius.” Ha Myung menatap Bum Soo dan berkata, “Latihan di hentikan!” Bum Soo dan para guru tentu kaget mendengarnya. Bum Soo mendekati Ha Myung kembali dan berkata, “Tapi mereka akan melakukan debut dalam 3 minggu ini.” Ha Myung tidak mendengarkan Bum Soo dan berkata, “Setelah di periksa oleh rumah sakit maka simpan hasil pemeriksaannya di ruanganku.” Bum Soo berkata, “Aku tau jika kau khawatir dengan keadaan murid itu namun kami sudah menyusun jadwal pertunjukan mereka di Korea ini…”
Ha Myung berhenti berjalan dan melihat ada kelas dalam keadaan kosong dan berdebu. Ha Myung berkata, “Bagaimana bisa ada kelas yang kosong begini selama aku tidak ada disini?” Bum Soo menjawab, “Selama berbulan-bulan, Murid yang tidak memiliki standar maka akan di tempatkan disini untuk mencoba menjadi penyanyi, namun kita tidak bisa memaksakan mereka karena mereka tidak bisa menjadi penyanyi.” Ha Myung bertanya, “Tapi mengapa tidak ada satu pun murid di dalamnya?” Bum Soo menjawab, “Ah murid yang ada di kelas ini memilih untuk keluar sekolah.Tidak peduli seberapa bagus sekolah kita, tapi tentu ada batasan dengan apa yang Sekolah seni ini ajarkan.”
Ha Myung berkata, “Kalau begitu siapkan audisi.” Bum Soo kebingungan, “Audisi? Mengapa kau meminta di adakan audisi secara tiba-tiba? Ah apakah aku harus secara pribadi yang memilihnya?” Ha Myung bertanya, “Apa aku tidak bisa yang memilihnya?” Bum Soo lagi-lagi kebingungan, “Ah bisa-bisa.” Ha Myung segera berjalan pergi dan Bum Soo mengikutinya dari belakang.
Guru Seung Hee dan Guru Min Chul mendengar mengenai audisi ini dan mereka saling bertanya. Guru Seung Hee bertanya, “Director Ha Myung sendiri yang akan memilih untuk audisi ini, Kenapa dia secara tiba-tiba mengatakan ini?” Guru Min Chul ikut bertanya, “Ah apakah karena dia tidak mempecayai Wakil Bum Soo? BINGO! Aku sungguh penasaran dengan siapa yang nanti akhirnya akan di pilih oleh Director Ha Myung.”
Jin Gu memiliki pekerjaan sambilan mencuci mobil-mobil di bengkel. Hye Mi yang sedari tadi mengikuti Jin Gu pun diam-diam msuk kedalam mobil yang sedang di cuci oleh Jin Gu dan dia mengunci mobil itu lalu menyetel music dengan suara kencang. Jin Gu meminta Hye Mi segera keluar dari mobil itu namun Hye Mi tidak mau dan terus diam di dalam mobil.
Selesai bekerja, Jin Gu berjalan pulang dan lagi-lagi Hye Mi mengikutinya sambil terus mengomel meminta Jin Gu mengembalikan fotonya. Jin Gu ternyata pulang ke sebuah tempat dimana teman-teman Jin Kuk sedang ngedance. In Sung yang selesai ngedance pun menghampiri Jin Kuk dan bertanya, “Oh Jin Gu, kau sudah pulang?” Jin Gu menyalakan lampu di ruangan itu sehingga In Sung dapat melihat Hye Mi yang datang bersamanya. In Sung tersenyum melihat Hye Mi dan langsung menggpda Jin Gu, “Oh akhirnya kau mendapatkannya hah?” Jin Gu menjawab, “Bukan seperti itu. Kembalikan saja foto dia yang kau ambil.”
In Sung mengeluarkan selembar foto dari bajunya, “Ah apa foto ini?” Hye Mi dengan cepat ingin mengambil foto itu, Namun In Sung tidak memberinya semudah itu, “Aku tidak bisa mengembalikannya begitu saja. Ah Bagaimana dance Oppa tadi? Katakan padaku dan aku akan mengembalikannya padamu.” Hye Mi pun akhirnya berkomentar, “Dancemu itu sungguh… Sungguh Tidak karuan. Kau dengar kan? Sekarang kembalikan fotoku.” Jin Gu yang mendengar komentar itu langsung menatap Hye Mi. Hye Mi ingin mengambil fotonya namun lagi-lagi In Sung tidak mengembalikannya, “Kau! Katakan sekali lagi apa yang tadi kau katakan! Apa kau bilang, ‘Tidak karuan?’” In Sung marah dan melempar foto itu ke lantai.
Hye Mi segera mengambil foto itu dan menatap In Sung, “Haruskah aku mengatakannya sekali lagi? Dancemu itu tidak karuan. Murahan dan itu adalah standar untuk orang-porang yang berada di kelas 3(Kelas rendah)!!” In Sung sangat marah dan terus memojokan Hye Mi. Jin Gu menghentikan In Sung dan berkata, “Sebelum audisini itu, sebaiknya jangan membuat kekacauan. Ingat audisi di Sekolah Kirin!” In Sung pun berhenti memojokan Hye Mi. Hye Mi mendengar kata-kata Jin Gu mengenai Sekolah Kirin dan dia berkata, “Sekolah Kirin? Ah kau ingin masuk ke sekolah yang menyeramkan itu dan melakukan pertunjukan tadi.” In Sung semakin kesal mendengar ocehan Hye Mi, “Apa? Sekolah menyeramkan? Kau ini benar-benar….” In Sung ingin memukul Hye Mi namun Jin Gu mencegahnya. Jin Gu menatap Hye Mi dan meminta Hye Mi segera pergi. Setelah Hye Mi berjalan pergi, In Sung bertanya, “Kenapa kau bisa dengan perempuan itu? Apa kau mengenalnya?” Jin Gu menjawab, “Tidak seperti itu…”
Jin Gu melihat Hye Mi yang berjalan dengan bertelanjang kaki (Sepatu Kanan Hye Mi tadi di lempar ke arah Doo Sik saat Hye Mi membagikan selembaran di mobil-mobil, dan sepatu kiri Hye Mi di lempar ke Doo Sik saat membantu Jin Gu.) Jin Gu menghampiri Hye Mi dan melemparkan sepatunya, “Pakai itu dan pergi. Aku bisa pulang tanpa sepatu karena mengendarai motor.” Jin Gu berjalan pergi dan Hye Mi menatap sepatu Jin Gu Itu.
Saat Jin Gu akan pulang, tiba-tiba ada yang melempar sepatu ke kepalanya dan yang melempar itu adalah Hye Mi. Hye Mi berkata, “Sepatu itu bau dan jelek.” Akhirnya Hye Mi pun memilih memakai kotak tisu untuk di jadikan alas kaki.
Hye Mi pulang ke rumahnya dan dia kaget saat mendengar ada suara Doo Sik. Hye Mi pun segera bersembunyi agar tidak ditangkap oleh Doo Sik. Setelah Doo Sik pergi, Hye Mi cepat-cepat masuk kedalam rumah untuk mencari adiknya. Adik Hye Mi muncul dan Hye Mi dengan panik bertanya, “Apa yang di lakukan oleh paman tadi? Apakah dia memukulmu?” Adik Hye Mi bernama Hye Sung dan dia berkata, “Paman ini memintaku memberikan ini padamu.” Hye Sung mengeluarkan sebuah kartu nama dan memberikannya pada Hye Mi.
Telfon di rumah berbunyi dan Hye Mi melarang Hye Sung untuk mengangkat telfon, “Jangan di angkat! Itu pasti telfon dari para penagih hutang.” Hye Sung tidak mendengarkan kata-kata Hye Mi dan tetap mengangkat telfon itu. Hye Sung mengangkat telfon yang ternyata telfon dari Ayah mereka. Hye Mi segera merebut telfon itu dan berbicara dengan Ayahnya, “Apa? Kenapa begitu tiba-tiba? Kemana kau akan pergi?” Ayah Hye Mi menjawab, “Aku menjadi buronan dan tentu aku tidak bisa bertahan lagi di Korea. Aku akan pergi ke Canada untuk bertemu dengan Bibimu.” Hye Mi bertanya, “Lalu apa yang harus kami lakukan? Jika rumah ini di sita, lalu kami harus tinggal dimana?” Ayah Hye Mi berkata, “Dengar dan catat nomor telfon itu. Dalam satu bulan atau dua bulan, carilah orang ini. Orang ini akan membantumu.”
Hye Mi berkata, “Semua orang di sekitar kita langsung pergi setelah tau bahwa kau bangkrut. Apakah ini bisa di harapkan? Siapa orang ini? Apakah aku mengenalnya?” Ayah Hye Mi berkata, “Apa kau ingat? Kang Oh Hyuk?” Hye Mi kaget mendnegar nama itu, “Kang Oh Hyuk? Ayah! Bagaimana mungkin dia? Kua ingin aku menemui orang brengsek ini? Aku tidak akan melakukannya!!!” Hye Mi menutup telfonnya dan melemparkan kartu nama Doo Sik yang juga ada nomor telfon Oh Hyuk. Hye Sung pun langsung berteriak memarahi Hye Mi, “Bagaimana mungkin kau menutup telfonnya? Apakah kau tau bahwa Ayah pasti sangat kesulitan menelfon kita!!!” Hye Mi berkata, “Lupakan saja dia!!” Hye Mi masuk kedalam kamarnya dan Hye Sung berkata, “Hm siapa itu Kang Oh Hyuk? Mengapa membuat dia begitu marah besar??” Pintu kamar Hye Mi terbuka dan dia dengan cepat mengambil kartu nama Doo Sik yang sebelumnya di lempar oleh dia.
Kang Oh Hyuk ternyata salah satu pengajar di Sekolah Kirin. Dia sedang memberikan pembelajaran teknik pernafasan di kelas, namun sayangnya tidak ada satupun murid yang mempedulikan dia. Bahkan murid-murid itu memilih langsung bubar saat mendnegar bunyi bel istirahat. Guru Kyung Jin menghampiri Oh Hyuk dan berkata, “Kang Oh Hyuk, rapat akan di adakan di ruang pertemuan.” Oh Hyuk tersneyum ,”Ah terima kaish telah memberi kabar padaku.” Guru Kyung Jin langsung pergi tanpa mempedulikan Oh Hyuk lagi.
Rapat di mulai dan Bum Soo lah yang memimpin rapat. Rapat ini membahas mengenai kinerja guru dan Bum Soo mengatakan bahwa ada salah satu guru yang kinerjanya sangat buruk dalam 3 tahun ini, bahkan semua murid di kelas guru itu tidak berhasil melewati tes yang di adakan oleh sekolah. Semua guru langsung menatap Oh Hyuk karena guru yang di maksud oleh Bum Soo itu adalah Oh Hyuk. HP Oh Hyung berbunyi dan Guru Kyung Jin berkata, “Apa kau tidak akan mengangkat telfonmu?” Oh Hyuk meminta maaf lalu mengangkat telfonnya, “Maaf aku sedang dalam rapat jadi sebaliknya menelfonku nanti lagi. Hha? Anak siapa? Apa? Kau? Bagaimana bisa kau mendapatkan nomorku?”
Oh Hyuk mengendarai mobilnya dan memarkirkannya di suatu tempat. Hye Mi melihat kehadiran Oh Hyuk itu dan dia dengan cepat mengambil ancang-ancang lalu menendang kaca spion mobil Oh Hyuk. Oh Hyuk sangat kaget dan marah, “Hey kau ini siapa? Mengapa merusaknya?” Hye Mi menjawab, “Aku Go Hye Mi. Putri dari Che Mingkyu.” Oh Hyuk terdiam mendengarnya.
Oh Hyuk mengajak Hye Mi makan di restaurant dan Hye Mi makan dengan lahap. Oh Hyuk berkata, “Ah sudah tujuh taun atau delapan tahun yang lalu sejak terakhir melihatmu. Aku bahkan tidak mengenali perubahanmu. Ah Adikmu bernama Hye Sung kan?” Hye Mi berkomentar, “Hye Sung sama sekali tidak mengetahui apa yang telak kau lakukan.” Oh Hyuk terdiam dan bertanya, “Apa yang telah aku lakukan?” Hye Mi mengangkat kepalaya dan menjawab, “Ah Apa kau tidak ingat? Kau mencoba merayu Ibuku sehingga orangtua-ku hampir bercerai.” Orang-orang di dalam Restaurant mendengar hal itu dan langsung menatap Oh Hyuk. Oh Hyuk panik dan cepat-cepat meminta agar Hye Mi diam, “Aku ingat… AKu inagt dengan jelas. Maaf aku benar-benar menyesal. Makanlah.”
Hye Mi bertanya, “Hmm apakah aku harus memberikan kesempatan kedua padamu?” Oh Hyuk menjawab, “Ya kau harus memberikan kesempatan. Apa yang harus kulakukan? Katakan saja.” Hye Mi pun berkata, “Hye Sung dan aku mungkin akan hidup dijalanan karena bisnis Ayah bangkrut dan dia melarikan diri.” Oh Hyuk kaget mendnegarnya, “Oh benarkah? Lalu apa yang harus dilakukan?” Hye Mi menjawab, “Itulah sebabnya aku ingin tinggal di tempatmu untuk beberapa waktu hingga Ayah kembali.” Oh Hyuk semakin kaget mendengarnya, “Di rumahku? Maksudmu , kau ingin tinggal gratis?” Hye Mi kesal dan berkata, “Apa maksudmu dengan gratis? Aku hanya memberikan kau kesempatan untuk menebus kesalahanmu.” Oh Hyuk pun terdiam.
Mereka berdua selesai makan bersama dan Oh Hyuk meminta Hye Mi untuk menunggu di Restaurant sementara dia akan mengambil mobil dahulu. Oh Hyuk masuk kedalam mobilnya dan dia bergumam, “Bagaimana ini? Bahkan aku tidak bisa memberi makan untuk diri sendiri… Lalu bagaimana mungkin aku memberikan mereka makanan? Aish benar-benar gila!!” Oh Hyuk mengendarai mobilnya mendekati Hye Mi namun kemudia dia memutrkan mobilnya. Hye Mi kaget melihat hal itu dan langsung mengejar mobil Oh Hyuk namun dia tidak berhasil mengejarnya.
Hye Mi dan Baek Hae sedang berjalan bersama dan Baek Hae bertanya, “Hye Mi, Apakah kau akan menghandiri Julia Conservatory? Bisakah aku datang ke rumahmu sehingga kita bisa pergi bersama?” Hye Mi kaget karena dia merahasikan masalah keluarganya itu pada Baek Hae, “Ah tidak!! Rumahku sedang di renovasi jadi sedikit bising.” Baek Hae mengerti walaupun nada bicaranya dia terdengar sedikit kecewa.
Doo Sik menghampiri Hye Mi dan berkata, “Aku sudah menunggumu cukup lama.” Hye Mi memalingkan wajahnya dan berusaha menutupi apa yang terjadi. Baek Hae bertanya, “Siapa orang ini? Ah Dia pasti supir barumu, kan?” Doo Sik menjawab, “Bingo! Kau benar sekali, aku supir barunya. Silahkan masuk kedalam mobil, nona.” Hye Mi terlihat ragu dan terdiam. Doo Sik berkata, “Nona, sebaiknya kau cepat masuk kedalam mobil!” Hye Mi tidak memiliki pilihan lain dan akhirnya dia masuk kedalam mobil. Baek Hae juga ingin masuk kedalam mobil namun Doo Sik segera menahannya. Baek Hae memohon pada Doo Sik agar bisa ikut bersama Hye Mi, namun Doo Sik tetap melarang Baek Hae ikut.
Doo Sik masuk kedalam mobil dan berkata pada Hye Mi, “Temanmu sepertinya tidak tau bahwa keluargamu sudah bangkrut. Hmm kau gadis yang menarik.” Hye Mi terdiam sepanjang perjalanan.
Doo Sik membawa Hye Mi ke rumahnya. Doo Sik berkata, “Aku cukup pandai dalam masalah ini. Tau kenapa? Karena orang lain tergantung padaku. Ya tidak peduli seberapa keras aku memeras handuk maka tidak akan ada setetes air yang akan keluar. Dan sekarang posisi keluargamu adalah handuk yang akan di peras! Ibumu sudah meninggal dan Ayahmu berhutang pada kami! Kau satu-satunya sumber yang harus mengembalikan uang itu Go Hye Mi!”
Lalu Doo Sik meminta anak buahnya untuk memulai slide yang menuliskan informasi mengenai Hye Mi. Doo Sik berkata, “Akus udah menyelidikimu beberpaa hari yang lalu dan aku pikir kau cukup berbakat. Tapi… Jika kau ingin membayar hutang itu maka kau harus pergi ke suatu tempat dengan bakatmu itu. Ya tidak membung-buang waktu dan juga uang. Tapi… Membuatmu melakukan ini adalah hal yang sedikit tidak terduga. Ya jika kau memilih jalan ini maka ini akan menjadi keuntungan untukku dan untumu. Jadi aku harap kau bisa masuk sekolah ini. ” Hye Mi menatap slide yang di tampilkan dan di slide itu menampilkan para alumni sekolah Kirin yang telah terkenal.
Hye Mi berkata, “Bukankah ini Sekolah… ” Doo Sik berkata, “Ya ini adalah Sekolah Kirin. Kau seharusnya tau mengenai hal ini. Sekolah Kirin ini hanya menerima penyanyi kelas atas. Dan rencanaku sangat simple. Kau harus lulus sekolah ini dengan kemampuan yang luar biasa dan perusahaan akan membayarmu lalu kau akan terkenal seperti mereka. Kau memiliki wkatu 3 tahun untuk berusaha membayar hutang keluargamu plus bunganya. Bagaimana pendapatmu? Kau tidak mau? Kenapa? kau tidak percaya diri? Well, cukup banyak orang yang mengatakan bahwa masuk sekolah ini sangat susah.” Hye Mi kesal dan berkata, “Aku sangat percaya diri akan di terima di sekolah ini.” Doo Sik senang mendengar hal itu, “Hmm baguslah kalau begitu.”
Doo Sik memberikan sebuah surat kontrak dan meminta Hye Mi menandatanganinya. Hye Mi bertanya, “Bagaimana jika aku tidak mau?” Doo Sik tersenyum dan menjawab, “Jangan khawatir, jika rencana pertama ini kau tidak mau maka akan ada rencana ke dua.” Hye Mi kebingungan, “Rencana kedua?” Hye Mi menatap slide yang di tampilkan dan terlihat ada foto Adiknya Hye Mi. Hye Mi pun langsung menatap tajam ke Doo Sik.
Jin Gu datang ke rumah salah satu temannya dan temannya itu sedang memasak ramen. Temannya Jin Gu mencium bau pakaian Jin Gu dan berkomentar, “Hmm Pakaianmu ini tidak tercium seperti bau keringat, ini juga tidak bau asam.” Jin Gu mencium bau pakaiannya dan berkata, “Ya ini aroma baru. Suatu saat kau harus mencobanya.” Teman Jin Gu berkata, “Ah lupakan itu.” Jin Gu tersenyum dan melihat koran yang memberitakan mengenai Hyun Moo yang merupakan seorang politisi. Teman Jin Gu itu berkata, “Bukankah kau bilang bahwa Hyun Moo itu benar-benar baik? Tapi lihatlah itu. Walaupun dia mengatakan bahwa ini untuk tujuan politik, tapi tetap saja ini melampaui 100.000.000. Huh jika dia memberikan uang sebesar itu padaku maka aku akan mempergunakannya untuk perdangan saham dan aku akan kaya raya.” Jin Gu berkomentar, “Hyung, jangan memikirkan hal ini. Pikirkan saja rambutmu itu.” Teman Jin Gu mengambil kaca dan bertanya, “Apakah aku begitu tua?”
Hye Mi sedang duduk di ruangan konser dan dia menatap foto saat dia bernyanyi bersama dengan seorang penyanyi terkenal. Hye Mi lalu meningat saat dia berlatih dengan penyanyi terkenal itu yang merupakan guru vocalnya. Penyanyi itu berkata, “Tenangkan bahumu jangan terlalu kaku. Dengarkan instruksiku, ok? Ah kenapa di ruangan ini begitu dingin? Hey kalian harus menyiapkan lebih penghangat ruangan. Jika tenggorokan Hye Mi bermasalah maka akan sulit untuk mengadakan konser.” Hye Mi menatap penyanyi itu dan terlihat kaget, “Konser? Apakah aku dan guru akan dalam satu panggung?” Penyanyi itu menjawab, “Ya. Kenapa? Apakah kau tidak percaya diri?” Hye Mi dengan cepat menganggukan kepala, “Tidak. Aku percaya diri. Ya aku sangat sennag.” Penyanyi itu ikut senang melihat Hye Mi yang sangat gembira. Kembali ke masa sekarang… Memikirkan kejadian yang telah lalu itu membuat Hye Mi menangis.
Hye Mi dan Baek Hae sedang mengobrol bersama di sebuah cafe. Baek Hae bertanya, “Kau mau masuk ke Sekolah Kirin? Hye Mi, sungguh?” Hye Mi menjawab, “Ya.” Baek Hae kembali bertanya, “Maka kau akan menyerah untuk Sekolah Juilliard itu? Kenapa?” Hye Mi menjawab, “Bagiku, untuk bakat itu tidak peduli akan sekolah di luar negeri atau di dalam negeri. Lagipula pergi keluar negeri itu akan membuang banyak uang. Ya aku tidak ingin sengaja pergi ke luar negeri hanya untuk membuang-buang uang.” Baek Hae tersenyum menatap Hye Mi, “Hye Mi, apakah kau tau bahwa kau sanagt keren?” Hye Mi menjawab dengan dingin, “Aku tau. AKu mengetahui hal itu sejak aku kecil.”
Baek Hae berkata,”Kalau begitu kita harus memperisapkan audisi ini.” Hye Mi kebingungan, “Kita?” Baek Hae menjawab, “Ya aku juga ingin mencoba audisi Sekolah Kirin. Ya walaupun ini sedikit tidak mungkin… tapi aku telah mempelajari beberapa hal dari kau.” Baek Hae langsung split di depan Hye Mi dan berkata, “Dengan standar yang aku punya maka aku akan sulit mencoba Sekolah Juilliard. Tapi aku merasa yakin untuk Sekolah Kirin.” Hye Mi berkomentar pelan, “Ya aki pikir begitu.” Baek Hae berkata, “Ya walaupun kita akan berbeda jurusan. Namun kita tetap akan belajar bersama kan? Ya kita bisa melakukan Duet. Hye Mi ayo kita pergi ke audisi ini bersama-sama.” Hye Mi berkata, “Baiklah.” Baek Hae senang mendengarnya, “Wow aku berterima kasih padamu.” Hye Mi berdiri dari duduknya lalu berkata, “Jika kau merasa berterima kasih maka kau yang membayar biaya makan ini.” Hye Mi langsung pergi keluar dari cafe, sementara Baek Hae mencari uang di dalam tas untuk membayar makanan.
Ha Myung sedang di ruangannya untuk memeriksa beberapa dokument dan Bum Soo masuk kedalam. Bum Soo bertanya, “Apakah kau sudah membaca peraturan untuk audisini ini?” Ha Myung menjawab, “Ya. Namun ada beberapa hal yang di ubah.” Bum Soo bertanya kembali, “Ah Apa itu?” Ha Myung menjawab, “Hal pertama, hasil audisi akan langsung di umumkan saat para finaslis melakukan bakatnya.” Bum Soo kaget mendengarnya, “Tapi jika banyak yang di terima maka pihak sekolah akan kesulitan.” Ha Myung bertanya, “Lalu apakah harus ada batas?” Bum Soo kebingungan menjawabnya.
Ha Myung berkata, “Selain itu, Wawancara harus di publikasikan.” Bum Soo terbatuk saat mendengar itu, “Ah Maaf. Tapi mengapa harus di publikasikan?” Ha Myung berkata, “Itu yang ingin aku tanyakan, Mengapa tidak bisa di publikasikan?” Bum Soo menjawab, “Alasan mengapa tidak boleh di publikasukan akrena… Diantara lembaga pendidikan ini, sekolah ini memiliki rekor tertinggi dengan menghasilkan 42 penyanyi top. Hasil ini tentu di peroleh dengan kerja keras sehingga hal ini harus tetap di jaga.” Ha Myung tersenyum dan berkata, “Mungkin kau benar. Tapi 49 orang juga di keluarkan dan itu adalah rekor tertinggi. Aku sedih mengetahui akan adanya rekor itu.” Bum Soo akhirnya tidak dapat berkata apa-apa lagi.
Hari audisi pun datang dan semua orang sibuk mempersiapkan diri. Termasuk Hye Mi yang ikut mempersiapkan dirinya. Hye Sung bertanya pada Hye Mi, “Kau tidak makan? Bukankah hari ini hari audisi ini?” Hye Mi balik bertanya, “Haruskah?” Hye Sung menjawab, “Aku dengar bahwa banyak orang yang cemas untuk audisini hingga mereka meminum beberapa obat penenang.” Hye Mi dengan dinginnya berkomentar, “Hanya mereka yang tidak memiliki bakat yang akan cemas.” Sementara itu di rumah Baek Hae, dia terlihat sangat cemas dan memilih meminum obat untuk menenangkan diri. Dan ternyata In Sung dan juga Jin Gu datang ke acara audisi ini.
Hye Mi dan Baek Hae datang ke Sekolah Kirin dan tiba-tiba Baek Hae meminta waktu sebentar untuk berdoa. Hye Mi bertanya, “Untuk siapa kau berdoa?” Baek Hae menjawab, “Aku khawatir aku akan terlalu lemah sehingga aku perlu berdoa.” Hye Mi bertanya kembali, “Kau berdoa apa?” Baek Hae tersenyum dan menjawab, “Aku berdoa agar kita bisa bersama di terima di Sekolah Kirin.” Hye Mi cepat-cepat mengajak Baek Hae masuk kedalam sekolah Kirin dan di depan gerbang terlihat ada Doo Sik dan dia memberikan dukungannya pada Hye Mi.
Baek Hae melihat banyaknya peserta yang ikut dan dia bertanya pada Hye Mi, “Apakah kau tidak gugup?” Hye Mi menjawabnya dengan santai, “Tidak sama sekali. Kau?” Baek Hae menjawab, “Hmm ya aku juga tidak sama sekali.”
In Sung datang ke Sekolah Kirin untuk mengikuti audisini juga dan dia berusaha mencari kamar mandi. Saat sedang berjalan, dia tersandung oleh kaki seorang laki-laki yang sedang tertidur di kursi dan In Sung pun langsung mengomel, “Huh siapa itu?” LaKi-laki yang tertidur itu akhirnya terbangun dan dia bernama Jason(WooYoung 2pm.). Jason bertanya, “Is it my turn already? (Apakah ini giliranku?)” In Sung tidak mengerti bahasa inggris sehingga dia menjawab, “Ah sorry.” Jason mengulangi kembali pertanyaannya pada In Sung, “I Said, Is it my turn already?” In Sung tetap tidak mengerti apa yang di tanyakan oleh Jason itu, “Apa yang dia katakan hah? I am sorry!”
Ada seorang perempuan yang memakai kostum sushi dan dia menjawab pertanyaan Jason itu dengan bahasa inggris, “Ini mendekati untukmu karena nomor 1200 sudah masuk kedalam.” Jason tersenyum pada perempuan berkostum sushi itu dan berkata, “Oh Thanks Miss Sushi. Apakah kau bersedia untuk mengatakan padaku jika aku sudah di panggil?” Perempuan yang memakai kostum sushi itu mengangguk setuju.
Oh Hyuk baru keluar dari kamar mandi dan dia kaget karena bertemu dengan Hye Mi. Oh Hyuk berkata, “Kau tidak boleh mengikutiku terus hingga kemari.” Hye Mi kesal dan berkata, “Apa yang kau katakan? Kau adalah salah satu yang merenggut ibuku! Kau adalah playboy yang tidak pantas!!” Oh Hyuk panik dan berkata, “Ya aku mengerti.. aku mengerti… Apakah itu artinya kau datang kemari untuk mengikuti audisi ini?” Hye Mi merasa gengsi mengakui hal itu sehingga dia berbohong, “Aku? Mengapa aku harus ikut audisini? Temat ini penuh dengan orang sial sepertimu!! “
Terdengar suara salah satu guru yang meminta peserta selanjutnya untuk masuk kedalam ruangan audisini, “Peserta 1287 Yoon Baek Hae, Peserta 1288 Go Hye Mi silahkan masuk kedalam ruangan.” Oh Hyuk yang mendengar itu pun bertanya, “Tunggu… bukankah itu namamu?” Hye Mi terus mengelak, “Bukan. itu bukan namaku.” Baek Hae tiba-tiba muncuk dan menarik Hye Mi, “Hye Mi, ayo cepat masuk. Giliran kita sekarang ini.”
Hye Mi dan Baek Hae masuk kedalam ruangan audisi dan mereka mulai menyanyi. Suasana di dalam ruangan ini di siarkan ke TV yang di pasang di ruang tunggu. In Sung yang melihat ada Hye Mi pun langsung bertanya pada Jin Gu, “Bukankah itu perempuan yang punya masalah dengan tata krama? Mengapa dia mengikuti audisi ini? Bukankah dia bilang bahwa sekolah ini sungguh menjijikan?” Jin Gu terdiam saja mendengar hal itu.
Hye Mi dan Baek Hae selesai bernyanyi dan Ha Myung berkomentar, “Hmm tidak buruk. Kalian bernyanyi dengan baik. Tapi aku hanya bisa meloloskan satu orang saja.” Hye Mi tersenyum penuh percaya diri sementara Baek Hae kaget mendengarnya, “Bagaimana mungkin? Kami berudua harus lulus.” Ha Myung berkata, “Maaf tapi itu cukup sulit.” Baek Hae berkata, “Jika kita tidak bisa lulus bersama maka kami bersedia gagal bersama.” Ha Myung bertanya, “Benarkah? Jika Yoon Baek Hae lulus, maka bagaimana?” Baek Hae menjawab, “Bagiku tidak masalah. Aku siap untuk digagalkan. Kami telah sepakat bahwa kami akan melaluinya bersama-sama.” Hye Mi tiba-tiba berkata, “Tidak. Aku tidak setuju. Itu adalah idenya, bukan ideku.” Baek Hae kebingungan, “Hye Mi, ada apa denganmu? Bukankah kita sudah berjanji akan bersama-sama jika lolos?” Hye Mi menatap Baek Hae dengan kesal, “Benarkah? Kapan aku mengatakannya? Aku belum pernah mengatakannya. Aku tidak mau.”
Baek Hae kelihatan panik, “Bagaimana bisa begitu? Bukankah kita selalu bersama?” Baek Hae mencoba menggenggam tangan Hye Mi namun Hye Mi langsung menepis tangan Baek Hae dan berkata, “Tidak. Aku tidak tergantung pada dia. Aku akan tetap melanjutkannya jika aku berhasil.”
Ha Myung melihat kejadian ini dan berkata, “Aku pikir disini ada kesalah pahaman. Orang yang aku maksud lolos itu bukanlah Go Hye Mi, melainkan Yoon Baek Hee.” Para guru yang mendengar hal itu kaget dan tentu saja Hye Mi dan juga Baek Hae sama-sama kaget saat mendengarnya. Ha Myung berkata, “Yoon Baek Hae. Aku mengatakan bahwa kau lulus dan memenuhi syarat.” Hye Mi tidak menerima keputusan ini begitu saja, “Tunggu… Apakah ada kesalahan? Orang yang gagal itu adalah aku? Sepertinya kau salah. Aku adalah Go Hye Mi.” Ha Myung berkomentar, “Ya aku tau. Kenapa kau berfikir aku salah memilih? Kau tidak terpilih.”
Hye Mi benar-benar marah mendnegar keputusan Ha Myung, “Ajusshi!! Ajusshi, kau pikir kau ini siapa? Apakah kau berhak menilai hah? Apakah kau memiliki kemampuan khusus dalam music? Kau tidak tau apa-apa! Bahkan kau tidak bisa membedakan orang yang bagus dan tidak. Kau telah salah pilih!!” Guru Seung Hee pun memarahi Hye Mi, “Apa maksudmu dengan memanggilnya Ajusshi? Dia ini adalah Director Ha Myung. Bagaimana mungkin kau memanggilnya dengan sebutan Ajusshi hah? Kau benar-benar tidak punya sopan santun! Guru Oh Hyuk, tolong segera bawa pergi orang yang keras kepala ini. Cepat!” Oh Hyuk pun menarik Hye Mi keluar namun Hye Mi terus meronta dan melepaskan dirinya.
Ha Myung berkata, “Lepaskan dia. Kita dengarkan ucapannya.” Hye Mi berkata, “Aku benar-benar tidak bisa mangerti ini. Dia menyanyi dengan sangat lambat, suaranya pun tidak jelas. Apakah kau bisa mendengar suaranya? Kau pasti tidak mendengarnya. Karena jika kau mendengarnya maka kau pasti tidak akan meluluskannya begitu saja. Dia itu hanya pengikutku!! Dia itu tidak pantas! Aku adalah murid kelas pertama dan dia ada di kelas terakhir yaitu kelas 3. ” Baek Hae yang mendnegar ucapan Hye Mi itu benar-benar tidak percaya bahwa Hye Mi tega berkata seperti itu mengenai dirinya.
Bum Soo bebrisik pada Ha Myung, “Hmm aku pikir publik juga tidak akan setuju akan keputusanmu ini.” Ha Myung tersenyum dan berkata, “Baiklah kalau begitu kita ulang kembali. ” Guru Kyung Jin bertanya, “Apa maksudmu dengan mengadakan tes ulang?” Ha Myung menjawab, “Karena dia tidak mengerti hasilnya maka kita harus membuat dia mengerti hasil keputusan.” Bum Soo berkomentar, “Jika hasilnya berubah, maka kami tidak ikut campur.” Ha Myung tersenyum dan berkata, “Hasilnya tidak akan berubah.” Ha Myung berjalan mendekati piano dan berkata, “Kali ini kau harus menerima hasil dari tes ini.” Hye Mi menjawab, “Ya. Tapi kau juga harus menerimanya.” Guru Seung Hee dan Guru Min Chul saling berbisik, “Bagaimana jika gadis keras kepala ini menjawab pertanyaan itu dengan benar? Reputasi Director Ha Myung akan rusak!”
Ha Myung mulai memainkan piano dan Hye Mi berfikir mengenai lagu yang di bawakan Ha Myung, “Aish ini bukan satu lagu. Tapu dua buah lagu yang di campurkan menjadi satu. Salah satu lagunya inia dalah Gershwin. Lalu apa lagu satu nya lagi? Apakah Stravinsky? Atau Moravec?” In Sung dan Jin Gu melihat yang terjadi di ruangan audisi melalui TV dan In Sung berkomentar. “Lagu seperti apa ini?” Jin Gu berkomentar, “Lagu ini snagat menarik setelah di campur menjadi satu.” Guru Seung Hee dan guru Min Chul kembali saling berbisik, “Lagu ini snagat sederhana. Jika aku bisa menjawab lagu ini maka semua orang di Korea juga pasti bisa menjawabnya dengan mudah.”
Ha Myung selesai memainkan piano dan berkata pada Hye Mi, “Jika aku mencampurkan kedua lagi ini maka dengan mudah akan di ketahui apa lagu itu. Slaha satu dari lagu yang di mainkan adalah Summertime Gershwin. Lalu apa lagu satu lagi?” Guru Min Chul berbisik pada Guru Seung Hee, “Keputusan Director ini sama sekali tidak bijaksana.” Bum Soo juga tersneyum karena dia yakin bahwa Hye Mi dapat menjawab pertanyaan itu dan membuat Ha Myung malu. Hye Mi menjawab, “Hmm lagu itu adalah Saint Saens, apakah benar?” Semua orang di ruang audisi terdiam karena jawaban Hye Mi salah. Ha Myung berkata, “Aku telah membuktikan bahwa penilaianku tidak salah dan hasil pun tidak akan berubah. Yoon Baek Hae, Apakah kau tau apa judul lagu yang satu lagi?” Baek Hae menjawab, “Lagu satunya lagi adalah Sim So Bang, All I Know is Love.” Ha Myung tersenyum, “Kau benar.”
In Sung berkomentar pada Jin Gu, “Oh bagaimana mungkin akan ini tidak tau lagu itu.” Jin Gu berkata, “Bukan berarti dia tidak tau. Dia hanya tidak mengerti bahwa lagu Gershwin dapat di satukan dengan lagu trot. “
Hye Mi berkata, “Kau curang! Bagaimana mungkin kau menyatukan lagu Gershwin dengan lagu trot?” Ha Myung berkata, “Aku tidak akan mungkin menerima murid kelas 3. Menurutku murid kelas 1 itu adalah murid-murid yang memiliki bakat dan ketekunan, murid kelas 2 adalah murid yang memilki bakat rata-rata namun mau bekerja keras. Dan murid kelas tiga…” Hye Mi memotong ucapan Ha Myung, “Kau pikir bahwa aku tidak memiliki bakat dan ketekunan?” Ha Myung melanjutkan ucapannya, “Murid kelas tiga adalah orang-orang yang berprasangka buruk. Itulah alasan mengapa kau gagal dan tidak memenuhi syarat.” Baek Hae menatap Hye Mi dan berkata, “Aku penasaran bagaimana perasaanmu untuk pertama kalinya berada di kelas tiga hah?”
Epilog dari Ha Myung : “Setelah bola biliard di pukul maka bola pun akan bergerak ke arah yang berbeda dan permainan pun di mulai. Berhati-hatilah. Karena siatuasi yang penting ini juga dapat terjadi di kehidupan. Jika saat moment ”Break Shot” itu datang mak kehidupan yang tenang dan damai itu akan pecah dan kalian harus siap menghadapi dunia ini. Kebanyakan anak muda jaman sekarang akan panik dan penasan, Apakah mereka bisa melakukan sesuatu yang terbaik atau tudaj. Aku meminta pada kalian semua untuk jangan khawatir dengan ermainan ini dan silahkan nikmati.”
Hye Mi berjalan pergi dari ruang audisi namun kemudian dia berbalik dan mendekati Ha Myung. Hye Mi tiba-tiba bersujud dan berkata, “Kumohon… selamatkan aku.” Baek Hae yang melihat itu langsung menutup mulut karena tidak percaya bahwa seorang Hye Mi dapat melakukan hal seperti ini.



bersambung.

 credit; asianfansclub

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

JANGAN LUPA FOLLOW ya...

sinopsis drama, info music dan film korea

patrarush.blogspot.com