Minggu, 03 Maret 2013

Sinopsis That Winter the Wind Blows Episode 6


Sinopsis drama That Winter the Wind Blows Episode 6


2.jpg

2a.jpg


Oh Soo menolak permintaan Oh Young untuk memberinya pil kematian instan itu. Karena itu adalah satu-satunya di dunia ini, dan itu bukan milikmu ... itu milikku". Oh Young meminta dia jika suatu saat dia membutuhkannya dia harus memberikan itu untuknya.

Oh Young kembali meminta Oh Soo untuk tidur di ranjang yang sama kembali, tetapi Oh Soo marah mengingatkan bahwa mereka bukan anak-anak yang bisa tidur di ranjang yang sama. "Oppa juga adalah seorang pria, dan seorang pria harus berhati-hati."

Oh Young sebenarnya mengambil ini menjadi pertimbangan, dan menjelaskan bahwa dia tidak melihat hal-hal dengan cara yang sama karena waktu sepertinya berhenti untuknya setelah mereka dipisahkan. Baginya, dia hanya kakaknya, tidak lebih.

Moo-chul tampaknya memiliki beberapa rencana jahat yang melibatkan adik Jin-sung, yang tampaknya menempatkan dirinya dalam utang dengan membeli hal-hal yang dia inginkan, tetapi tidak mampu.


3.jpg


Sementara itu, Boss Man datang untuk menuntut uang yang Moo-chul harus kumpulkan dari Oh Soo, dia memanggil Moo-Chul dengan sebutan bajingan dan Moo-chul  meludah padanya tanpa rasa takut. 


4.jpg


Oh Young tertidur namun merasakan kesakitan dan membuka jendela kamar membiarkan angin masuk. Oh Soo pergi ke kamar Oh Young karena suara bel yang terdengar dari jendelanya dan menutup jendela itu. Dia menyindir bahwa jendela harus tetap terbuka jika dia tidak akan tidur dengannya, karena dia hanya bisa tidur mendengar suara bel itu. Oh Soo mendesah dalam kekalahan. "Mari kita tidur bersama."

Oh Young tersenyum, "Aku menang." Hah.

Dia senang sekali Oh Soo di tempat tidur dengan dia, dan bertanya-tanya apakah dia harus menikah karena dia pikir dia menderita insomnia namun saat Oh Soo menemaninya tidur dia bisa tertidur dengan pulas, jadi mungkin dia harus tidur dengan seseorang disampingnya untuk bisa tertidur pulas.

Oh Young ingin tahu apa yang Oh Soo pikirkan tentang tunangannya, dan Oh Soo mengangkat bahu bahwa ia tidak tampak seperti orang yang sangat menyenangkan. Oh Young tersenyum, "Seperti kamu?"


5.jpg


Oh Soo bercanda dengannya namun Oh Young kembali membawa pil kematian instan itu lagi dan bertanya apakah mereka berdua bisa menggunakannya. Sebagai gantinya, ia memberikan dia wasiatnya -di mana ia berjanji untuk memberinya segalanya, tidak ada pertanyaan yang diajukan, jika ia membunuh dirinya.

Oh Soo berpikir kembali ke Moo-chul menunjukkan bahwa hal yang sama, tapi Oh Young mengatakan mengenai semua hal dan membuatnya berjanji bahwa dia akan menjaga pil untuk saat ini, dan kemudian memberikannya kepadanya ketika dia perlu.br />
"Sekarang kamu telah membuat dua janji dengan saya," katanya. "Janji bahwa kamu akan tinggal di sisiku jika saya memintamu, dan pil itu milik kita berdua." Oh Soo tidak punya pilihan selain enggan setuju dengan itu, tapi saya pikir dia hanya mengatakan itu supaya dia akan berhenti mengganggunya.

Oh Young merapat ke arahnya dan menyadari bahwa dia mencium bau yang baik, bukan karena parfum atau sabun. "Saya tidak tahu apa itu, tapi itu bau yang sangat baik." (Sayang, itulah yang kita sebut bau pria seksi,lol)


6.jpg

6a.jpg



Hee-sun datang menerobos masuk ke rumah Oh Young keesokan harinya atas dasar bahwa dia teman Young, dan pergi untuk menemukan kamar Oh Soo dimana dia tidak berada dalam kamarnya.

Dia memaksa masuk kedalam kamar Oh Young saat Jin-sung menghalanginya dan dalam keributan berikutnya, Jin-sung didorong masuk kedalam oleh Hee Sun membuat dia menggeserkan sedikit satu lukisan Oh Young yang mengungkapkan kotak keamanan dibelakang itu dengan cepat dia menutupinya kembali.

Seperti yang diharapkan, Oh Soo dan Oh Young saling memeluk di tempat tidur, dan tampaknya jumlah pendengaran mereka kurang karena keduanya tidak bangun, bahkan ketika Jin-sung menyeret Hee-sun keluar dan menjerit.

Sekretaris Wang mengikuti Hee-sun masuk, dan akhirnya membuat Oh Soo dengan membuka  jendela.


7.jpg


Jin-sung mencoba menenangkan Hee-sun di luar, dia marah tentang Oh Soo dan tidur di ranjang yang sama dengan Oh Young. Jin-sung meyakinkan bahwa itu semua tidak bersalah dan mereka tidur dengan pakaian mereka. Dia tidur bersama-sama dengan adik sendiri, jadi apa masalahnya "seperti saudara nyata."?

Oh Young keluar diwaktu itu itu, dan Jin-sung memperingatkan Hee-sun untuk tidak mengucapkan sepatah kata kepadanya.


8.jpg


Sekretaris Wang memarahi Oh Soo tentang insiden tidur itu, mengklaim bahwa Young terlalu polos untuk mengetahui tentang keinginan laki-laki. Dia melempar kata-kata itu kembali padanya, menanyakan bagaimana seseorang yang mengaku sebagai ibunya tidak pernah mengajarkan bahwa tidur di kamar yang sama dengan kakaknya tidak dapat diterima.

"Tapi Young tidak tahu," katanya. "Dia tidak tahu apa-apa." Oh Soo membalikkan meja pada dirinya - dia bahkan tidak tahu kalau Young mengalami insomnia? Mengapa Young berpaling padanya di saat dia membutuhkan sesuatu, bukan pada wanita yang membesarkannya?

Jadi Sekretaris Wang menawarkan solusi sederhana: Menikahkan Oh Young segera. Karena dia akan segera pergi dan Young membenci dia, itu akan menyelesaikan semua masalahnya. Bahkan, dia akan mempercepat pernikahan.

Sekretari Wang membuat Oh Soo marah, dan ia meninju dinding sehingga menjadi lubang karena frustrasi saat sekretaris Wang pergi. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Jin-sung mengatakan kepadanya bahwa ini game over, karena Hee-sun keluar dengan Oh Young untuk mengatakan yang sebenarnya. Oh Soo mulai berlari.


9.jpg

9a.jpg


Sambil minum kopi, kepahitan Hee-sun dan kemarahan mencapai titik didih saat Young mengatakan kepadanya bahwa Oh Soo mengendarai sepeda motor dengan dia. "Apakah dia cerita tentang kematian kakak saya karena sepeda motor?" pertanyaan Hee-sun, membuat Oh Young terkejut. Hee-sun bergumam pelan bahwa Oh Soo bersumpah ia tidak akan pernah mengendarai sepeda motor lagi, bahkan ketika ia memintanya. Jadi, dia marah karena itulah bagaimana kakaknya meninggal, atau karena Oh Soo memberikan Oh Young apa yang dia tidak bisa beri?

Oh Young dapat mendengar kemarahan Hee-sun dan tulus meminta maaf, mencoba untuk menyalahkan dirinya. Tapi itu sudah terlambat, karena Hee-sun mengatakan kepadanya, "Apakah kamu tahu? Oppamu adalah penipu. Dia tidak tulus saat dia bersikap baik kepada kamu dia hanya menipumu ".

Dia menjelaskan segalanya kepada Oh Young tentang dua Oh Soo, dan bagaimana Oh Soo yang bersama dia sekarang adalah penipu, penjudi, dan pemain. (sejauh ini dia tidak langsung mengatakan bahwa Oh Soo bukan kakak kandungnya, dia hanya mengatakan "kakak" Oh Young adalah jenis orang terburuk.)

Air mata mulai mengalir dipipi Young, tetapi tidak menghentikan Hee-sun dari memberitahu bahwa Oh  Soo menggunakan dirinya untuk menipu dengan mudah karena dirinya cacat.


10.jpg

10a.jpg



Oh Soo segera melalui kedalam cafe, dan Hee-sun bertemu dengan tatapannya saat ia memanggilnya sampah manusia. "Aku akan memberitahu kamu mengapa oppa kamu datang kepadamu," dia berkata pada Oh Young. "Itu karena uang." Dia mulai tentang utang yang ia butuhkan untuk dibayar, tapi itu terganggu ketika Oh Soo menampar wajahnya.(aku juga ingin menamparnya thanks Oh Soo...)

Jin-sung melihat itu dan segera menyeret Hee-sun keluar, dan mencoba mengontrol kerusakan dengan mengatakan dengan keras bahwa Hee-sun bertindak karena cemburu. Oh Soo berjuang untuk menjaga emosinya setelah menamparnya.


11.jpg

11a.jpg



Oh Young terlihat hancur saat ia bertanya, "Apakah benar? Bahwa kau baik padaku, bukan karena aku adikmu, tapi karena kamu butuh uang? Apakah itu sebabnya? Jawab aku. "

Oh Soo mengambil jeda panjang, air mukanya berubah saat ia menahan air mata. Mungkin dia merasa buruk bahwa itu semua berakhir, atau mungkin ia merasa buruk bahwa dia akan berbohong lagi. Dia akhirnya menjawab dengan sederhana, tersedak, "Tidak"

Kata itu membuat air mata Oh Young tumpah, dan ia mengingatkan kepadanya bahwa jika dia membaca surat wasiatnya, dia akan tahu segalanya bahwa itu akan menjadi miliknya jika ia meninggal, dan dia akan memiliki lebih dari cukup untuk menutupi utangnya. "Jika kamu membutuhkan uang, kamu bisa membunuhku sekarang. Tapi, seperti yang aku katakan sebelumnya, kamu tidak akan mendapatkan satu sen dariku sebelum aku mati. "

Oh Young memberitahu bahwa dia tidak bisa percaya dengan orang-orang disekitarnya, saat itu temannya Mi Ra datang membawa kopi, Oh Young memberitahu bahkan dia pun tidak dapat dia percayai karena dia  dibayar sekretaris Wang untuk melaporkan semua rincian yang dia lakukan kepada Sekretaris Wang, Mi-ra terlihat seperti akan menangis mendengar hal itu. Oh Young segera keluar dan Oh Soo mengikuti Young diam-diam dibelakang dan melihat dia harus berjuang dan tidak ada yang membantunya ketika ia tersandung.

Moo-chul menonton semua ini dari jauh, dan menyeringai seperti dia tahu pertengkaran berlangsung.

Oh Young tahu Mi-ra beralih ke Sekretaris Wang dan mengklaim bahwa dirinya dan Oh Soo hanya bertengkar kecil antara saudara kandung. Anehnya, ia mulai bertanya kepada Sekretaris Wang tentang keluarganya dan menangkap dia di sebuah kebohongan sesuai tujuan, mencatat betapa sulitnya untuk menjaga rincian kebohongan sekretaris Wang karena Young ingat setiap detail yang sekretaris Wang sampaikan waktu dulu.

Ah, jadi dia yakin akan kemampuan dirinya untuk mengetahui siapa yang berbohong, dan tahu bahwa dia dan Sekretaris Wang akan kembali ke bermain kebohongan begitu Oh Soo pergi, seperti dulu.

Oh Young berpakaian untuk kencan dengan Myung-ho, bukan karena dia hangat kepadanya, tetapi karena Sekretaris Wang mengatakan bahwa itulah yang diinginkan Oh Soo.


13.jpg

13a.jpg



Oh Soo bertemu dengan Hee-sun, pipinya masih merah dari tamparan tersebut. Hee-sun memberinya beberapa tamparan kembali sambil terisak, "Saya bisa memberitahu Oh Young bahwa kamu bukan kakaknya yang sebenarnya, tapi aku tidak melakukannya karena satu alasan. Aku naksir padamu. Aku melihatnya - cara kamu memandangnya, cara kamu terlihat begitu santai tidur dengan dia. Aku seorang gadis, juga. Aku bisa merasakannya. Kamu menyukainya, kan? Apa yang aku lakukan begitu salah bahwa aku tidak bisa memintai dia uang? "

Oke, semua ini lebih masuk akal sekarang. Saya pikir dia berusaha untuk melemparkan Oh Soo ke bawah bus karena cemburu, dan sementara itu sebagian karena itu, dia juga berusaha untuk membiarkan Oh Young tahu bahwa Oh Soo butuh uang. "Jika dia tahu kau kakaknya, apa yang salah dengan dia memberi kamu uang? Akulah yang meminta untuk itu. Apa yang aku lakukan salah? " Dia menangis. "Aku harus meminta uang sehingga kamu dapat hidup!"

Oh Soo tahu hatinya berada di tempat yang tepat, dan menariknya ke dalam pelukannya seolah-olah mengatakan bahwa ia mengampuninya dan memahami dirinya. Jin-sung menonton dari kejauhan. Aw.

12.jpg


Sementara Oh Young pergi untuk berkencan dengan Myung-ho, Oh Soo menunggu Jin-sung di restoran sederhana orangtuanya, dan itu lucu untuk melihat bahwa orang tua Jin-sung memperlakukan dia seperti anak mereka (meskipun Oh Soo menipu mereka dari beberapa sapi). Jin-sung tajam mengabaikan dirinya.


14.jpg

14a.jpg


Disaat Oh Young dan Myung Ho berkencan disebuah restoran, Myung Ho berpura-pura tertarik dengan pembicaraan Oh Young sementara ia saling mengirimkan sms sepanjang waktu, menggunakan kebutaannya untuk keuntungannya.

Dia bahkan terlihat bosan sementara Oh Young berbicara. Serius? Seperti, benar-benar? Sungguh. Sungguh? Dia bahkan mulai memeriksa jam tangannya.

Setidaknya Oh Young cukup pintar untuk menyadari ia tidak mendengarkan, dan mengelola untuk menuangkan bom Soju sendiri.


15.jpg

15a.jpg


Oh Soo akhirnya berbicara dengan Jin-sung dan meminta maaf karena memukul Hee-sun, tapi itu bukan yang membuat Jin-sung adalah: "kamu meminta maaf karena memukul dia tapi tidak untuk memeluknya?" Dia masih marah, tapi ia masih mencintainya hyungnya. (Dan itulah yang benar-benar penting.)

Oh Young menelpon Oh Soo mengatakan padanya dia mabuk dengan suara yang paling sadar pernah aku dengar, dan menambahkan bahwa tidak ada waktu yang lebih baik seperti sekarang untuk datang dan membunuhnya. Oh Soo pergi menuju tempatnya.

Moo-chul memanggil Jin-sung memint dia ke sisinya, mengatakan bahwa ia akan turun dengan Oh Soo sebagai pembantu rencana Oh Soo untuk membunuh Oh Young dengan pil yang dia berikan. Ia juga menambahkan bahwa Psycho So-ra mencari Oh Soo, dan jika dia menemukan dia, "Dia akan menghancurkannya."

Myung-ho setidaknya memperhatikan sekarang karena ia memiliki beberapa minuman dalam dirinya, terutama karena Oh Young terus menuangkan itu untuk dia dan mendorong dia untuk minum. Myung ho ingin dia untuk menjawab apakah dia menyukainya atau tidak, dan ketika ia mencoba untuk menghindari pertanyaan, ia bersandar di atas meja untuk menciumnya.


16.jpg

16a.jpg



Oh Soo datang dan melihat ciuman itu saat ia sampai di sana untuk menjemputnya.

"Aku mencintaimu," kata Myung-ho padanya. Dia mengklaim dia ingin mengatakan padanya untuk beberapa waktu ... .

Oh Soo menyela untuk membawa Young pulang, namun Myung-ho meminta untuk membawanya ke mobilnya ketika ia tersandung, ia meninggalkan ponselnya di atas meja. Sebuah nama yang samamuncul diponselnya (bukan nama, hanya "Sekretaris") dan Oh Soo mengambil panggilan itu, tapi gadis di ujung lain yang memanggil Myung-ho sayang  dan segera menutup telepon saat dia mendengar suara Oh Soo. Jadi Myung-ho berselingkuh?...ooh


17.jpg


Dalam perjalanan pulang naik mobil, Young mengatakan pada Oh Soo mungkin dia bisa mencoba untuk membunuhnya melalui kecelakaan mobil, tetapi memperingatkan dia terhadap hal itu, karena ia bisa melukai dirinya sendiri dalam proses. Dia terluka, terutama karena ia berpikir bahwa semua kenangan indah dia dengan Oh Soo hanya karena dia menginginkan uang. "Aku tidak bisa membantu tapi merasa dikhianati."

Oh Soo mencoba untuk bertahan dengan kata-kata Oh Young, tapi dia menarik lebih ketika dia mulai berbicara tentang betapa mudahnya baginya untuk mati jika dia hanya melepaskan sabuk pengamannya, dan apa alasan yang dia bisa berikan untuk kematiannya? tanya Young.

"Ini semua salah paham," kata Oh Soo akhirnya. "Hee-sun berbohong." Tapi dia tidak meyakinkan sama sekali, dan membuat Young kembali menangis saat ia keluar dari mobil.


18.jpg

18a.jpg



Oh Young menyentuh wajahnya di tangannya saat dia mengatakan kepadanya bahwa jika ia ingin membunuhnya, ia memiliki banyak kesempatan untuk melakukannya sampai sekarang. Jika dia hanya untuk uang, dia sudah pasti telah mendapatkannya. Air mata jatuh saat ia berbicara. (Apakah dia setidaknya merasa buruk karena berbohong?)


19.jpg

19a.jpg



"Kamu bilang aku bisa mempercayaimu?" Kata Young sambil menangis, sebelum dia terjatuh duduk kebawah. "Kamu bilang aku bisa mempercayaimu, oppa? Aku tidak bisa mempercayai siapa pun di sekitarku ... "dia  terisak-isak. "Tolong ...bisakah aku  mempercayaimu?" Dia mengemis, berharap, ingin percaya padanya. Bahwa

Oh Soo tahu betul seperti apa kuburan yang dia gali ketika ia menariknya ke dalam pelukannya dan meyakinkan dirinya ya, dia bisa percaya padanya. Ini semua yang perlu dia dengar, dan dia tahu itu.

Jin-sung menemukan pil Kematian Instan di kamar Oh Soo setelah percakapan di telepon dengan Moo-chul, dan melihat Oh Soo curiga ketika ia membawa Young masuk. Apakah dia pikir Oh Soo benar-benar akan membunuhnya?

Oh Soo memegang tangan Young saat Young yang terbaring ditempat tidur mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki ciuman pertamanya hari ini, hanya itu tidak apa yang ia harapkan.

"Apa yang kamu katakan sebelumnya, bahwa aku bisa mempercayaimu ... apakah itu benar?" Dia bertanya. Dia mengatakan ya. (Yah, dia membuat suara tenggorokan yang berarti ya.)


20.jpg


Setelah dia pikir dia tertidur, dia dengan lembut menyentuh pipinya ketika kita mendengar dia di sulih suara: "Mengapa aku ingin sekali hidup? Mengapa aku harus hidup? Aku bahkan tidak punya alasan untuk melakukan hal ini padanya, yang bahkan tidak bisa melihat. Sebuah kebohongan tak berujung ... Mengapa aku harus hidup seperti ini? "

Ia mulai condong ke depan, wajah Oh Young semakin dekat dan dekat dengan miliknya. Omo. Omo omo omo.

Dia tampaknya terus memikirkan kembali sebagai ia bertanya-tanya apakah segalanya yang dia pernah pikirkan tentang kehidupan - bahwa itu hanya sesuatu yang kamu dapatkan melalui, itu tidak berharga begitu banyak - itu kebohongan. "Apakah aku panik berharap untuk saat seperti ini diseluruh kehidupanku?"


21.jpg


Ia mencondongkan tubuh untuk menciumnya ... tapi berhenti tepat sebelum bibirnya bisa menyentuh bibir Young. Dia menahan dengan semua kekuatan yang dia miliki.


22.jpg

22a.jpg



Jin-sung menunjukkan Oh Soo lukisan dimana brankas keamanan Young berada, mengklaim bahwa itu akan membuat mereka menang untuk masuk kedalam dengan bantuan Hee-sun. Tapi sungguh, dia ingin Oh Soo untuk mencuri dalam brankas tersebut karena dia khawatir rencana Oh Soo untuk membunuh Young, dan sementara ia dapat mematuhi berjudi dan mencuri, dia tidak bisa mematuhi untuk sebuah pembunuhan.

Dia menangis mengingatkan Oh Soo bahwa ia tidak pernah membencinya, bahkan ketika ia menjual sapi ayahnya, berjudi, atau ketika ia hidup dari keluarga Jin-sung dan terus-menerus berakhir di kantor polisi. Ibunya menderita serangan jantung dari selalu mengemis untuk Jin-sung dikeluarkan.

Daripada repot-repot untuk menjelaskan bahwa pil itu untuk membunuh dirinya sendiri, Oh Soo pasrah setuju untuk membobol brankas milik Oh Young.


23.jpg


Oh Soo dan Oh Young kembali pada istilah dekat, meskipun ia tetap mengganggu saat di sesi menonton film mereka untuk mengingatkan dia tentang pertemuan mendatangnya dengan orang tua Myung-ho. Dia tidak terlalu minat karena dia mengakui dia hanya menikahinya karena ayahnya memilih dia, tapi dia cukup tahu tentang seluruh masalah yang ada. Oh Soo mengatakan padanya untuk tidur supaya kulitnya  cantik untuk pertemuan besok.

Esoknya kita lihat mobil pengacara Jang membawa sekretaris Wang dan Oh Young kepertemuan pernikahan disusul mobil Oh Soo dibelakang namun Oh Soo menelpon Young bahwa dia tidak bisa menghadiri pertemuan pernikahan itu berikutnya dengan mengatakan sesuatu yang mendesak datang, dan reaksi instan Young adalah untuk mundur juga, karena dia tidak ingin pergi sendirian. "Kamu selalu sendiri. Biasakan dengan itu, "katanya dengan dingin kepada Oh Young.

Ah, tapi kita mengetahui bahwa dia menggunakan semua waktu saat mereka pergi untuk mencuri dibrankas itu.

Orang tua Myung-ho menentang pernikahan dan menolak untuk pergi ke pertemuan, dan setidaknya ayah tampaknya tahu anaknya untuk uang. Young tidak sengaja mendengar percakapan tapi menghentikan pertemuan itu dengan mengklaim dia memiliki demam.


24.jpg

24a.jpg


Jadi setiap orang mulai kembali pulang, disaat Oh Soo menyelinap ke kamar Young untuk membuka brankas.

Ketika ia akhirnya dapat membuka itu dan menemukan di dalam emas batangan, ia mendengar Oh Young dan sekretaris Wang akan masuk kedalam dan ia buru-buru menutup dan menggantungkan kembali lukisan itu sebelum bersembunyi di balik pintu.

Tapi ... Sekretaris Wang melihat dia dan lukisan yang miring, dia menuju kearahnya. Dia mengayunkan pintu dimana Oh Soo berada di tempat persembunyiannya.

Uh oh. Dia tertangkap.

25.jpg


BERSAMBUNG


credit : beritakorea

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

JANGAN LUPA FOLLOW ya...

sinopsis drama, info music dan film korea

patrarush.blogspot.com