Selasa, 08 Januari 2013

Sinopsis I Miss You / Missing You Episode 17

Sinopsis drama I Miss You Episode 17
2.jpg


"Sudah lama sekali, anak kecil."

Jung Woo bertanya apakah itu menyenangkan bagi Hyung Jun dan Soo Yeon untuk bermain dengan dia.
Hyung Jun tertawa bahwa Jung Woo baru tahu sekarang. "Mengapa kau begitu lambat? Aku pikir kau bilang kau cepat. "

Dengan suara tegas, Jung Woo menggeram, "Aku bilang untuk tidak main-main, anak kecil."

3.jpg



Soo Yeon keluar dari mobil untuk berbicara dengan Jung Woo sebagai Hyung Jun mengawasi dari mobil.

Soo Yeon meminta maaf, tapi Jung Woo tidak ingin permintaan maaf nya, karena pasti ada alasan. Dia melotot kembali pada Hyung Jun.

Dia mencoba untuk membawanya pergi ke mobilnya untuk mendengar alasan itu, tapi Soo Yeon menarik kembali, mengatakan berbicara sekarang hanya akan menyebabkan pertengkaran.

Dia berjanji untuk menceritakan semuanya.

Pertanyaan pertama Jung Woo tanyakan adalah nama asli Harry Borrison.
Setelah mendapatkan nama, Jung Woo segera memanggil Partnernya untuk mencari informasi mengenai Kang Hyung Jun dan Moon Hae Jun, yang namanya di surat adopsi Harry Borrison.

4.jpg



Kembali di dalam mobil dengan Hyung Jun, Soo Yeon menyarankan membawa pulang ibunya dengan mereka. Hyung Jun yang menentang gagasan itu karena dia bahkan tidak mengakui anaknya sendiri. Soo Yeon menjawab bahwa Jung Woo akan membantu dan Hyung Jun tidak percaya bahkan Soo Yeon mmenyarankan hal seperti itu.

Soo Yeon beralasan bahwa Jung Woo kembali ke rumah setelah 14 tahun untuk memecahkan kasus ini dan membuat ayahnya membayar harga dari segala sesuatu yang telah dia lakukan.

Hyung Jun marah mencemooh. Apa harga untuk membuat ibunya seperti itu? Atau menghancurkan kaki Hyung Jun? "Hanya karena kamu telah memaafkan Han Jung Woo, jangan mengharapkan aku. Saya tidak akan pernah memaafkannya. "

Soo Yeon berpendapat bahwa Hyung Jun tidak harus menghukum Jung Woo terutama karena dia tidak bersalah.

Hyung Jun menyerang kembali bertanya, "Mengapa dia tidak bersalah? Dia mengambilmu dariku. "

Hyung Jun mulai berteriak bahwa Soo Yeon adalah segalanya baginya di dunia dan itulah yang Soo Yeon katakan bahwa dia hanya membutuhkannya. "'Yang saya butuhkan adalah kamu." Kaulah yang mengatakan itu pertama kali. "

5.jpg




Mata Soo Yeon melebar kaget.

Dia ingat segala sesuatu dari 14 tahun yang lalu, meskipun Harry selalu mengatakan bahwa ia tidak ingat masa lalu.
Soo Yeon menuduhnya mengetahui bahwa ibunya dan Jung Woo selalu mencarinya, namun Hyung Jun mengatakan itu semua untuk melindungi dia dari CEO Han.

"Lalu kenapa kau membawaku ke CEO Han? Apakah itu juga untuk saya juga? "Tanya Soo yeon.
Hyung Jun tidak bisa mengatakan apa-apa.

"Segala sesuatu yang kamu katakan kepada saya adalah dusta." Soo Yeon akan meninggalkan tetapi Hyung Jun meraih pergelangan tangannya, menanyakan apakah dia ingin melihat dia menjadi gila.

Soo Yeon berteriak kembali bahwa ia sudah gila.

Hyung Jun mulai memohon, tapi Soo Yeon telah marah dan dia, mencoba untuk melepaskan cengkeramannya.

Jung Woo melihat Soo Yeon berjuang dan berlari ke mobil, memukul-mukul jendela untuk Soo Yeon supaya pintu dibuka.

6.jpg



Saat itu, Hyung Jun mengatakan, "aku membunuh Kang Sang Deuk."

Soo Yeon membeku, mendengar bahwa Hyung Jun adalah orang yang membunuh druggie-Napper itu.

Hyung Jun menjelaskan bahwa itu apa yang dia inginkan. "Jika itu apa yang kamu inginkan, aku bisa berbuat lebih banyak."

Hyung Jun tidak menyesali apa pun, dan Soo Yeon mulai menangis tidak percaya.

Jung Woo masih mengedor-ngedor di luar mobil.

Hampir menyerah, Hyung Jun mengatakan pada Soo Yeon untuk pergi dan suruh mereka untuk menangkap dia .
"Itu tidak masalah, karena tanpa kamu, aku juga akan mati."

Hyung Jun membuka pintu dan Jung Woo meraih kerahnya, tapi sebelum Jung Woo bisa melakukan apa saja, Soo Yeon mengulangi bahwa dia tidak percaya pada apapun yang Hyung Jun katakan.

Menangis, ia menoleh ke Jung Woo, mengatakan ia ingin pulang.
Dia berjalan keluar dari mobil dan jatuh di tanah dengan Jung Woo, berusaha menghiburnya.

7.jpg



Hyung Jun berpikir kembali ke 14 tahun yang lalu, ketika ia dan Soo Yeon berada dalam persembunyian. Dia meminta dia untuk tidak pergi, dan Soo Yeon menjawab kembali bahwa yang ia butuhkan adalah dirinya.

Mendorong pikirannya kesamping, Hyung Jun dengan cepat pergi dengan mobilnya, meninggalkan Soo Yeon dan Jung Woo dibelakang.

Di rumah, ibu Soo Yeon makan dengan banyak, berharap bahwa dia akan tidur nyenyak dengan perut kenyang daripada mengkhawatirkan sepanjang malam. Eun Joo mencoba untuk menghentikannya, tapi ibu Soo Yeon emosi memikirkan ketiga anaknya.

Saat itu, Jung Woo masuk dengan Soo Yeon.

Terkejut, ibu Soo Yeon berjalan ke sisinya, sementara Soo Yeon hati-hati menyapa Eun Joo, yang bertindak dingin.

8.jpg



Soo Yeon meminta maaf, mengatakan dia ingin kembali setelah menemukan pembunuh Detektif Kim.

Semua orang terdiam, sampai Eun Joo memecah keheningan, menanyakan bagaimana dia berharap untuk melakukan sesuatu yang bahkan Kelinci Gila pun tidak bisa lakukan. Kebekuan itu perlahan menghilang.

"Lagi pula, sekarang kamu sudah kembali, ayahku pasti merasa lebih lega."


9.jpg


Jung Woo tersenyum pada Eun Joo, yang memberitahu dia untuk menghapus senyum itu dari wajahnya. Dia mendengus dan meninggalkan ruangan, mengatakan ibu Soo Yeon untuk memanggilnya kembali ketika makanan sudah diatur lagi. "Kamu harus memasak ikan sekarang. Bahkan pacar kamu telah kembali. "


Sebelum Eun Joo masuk ke dalam kamarnya, Soo Yeon berterima kasih padanya untuk menerimanya kembali.

Eun Joo tidak peduli untuk terima kasih, tapi bertanya apakah Soo Yeon bisa minum.

Soo Yeon mengangguk. "Soju. Ketika saya marah dan saya meminumnya, itu menjadi begitu manis. "
Eun Joo setuju dan masuk ke dalam.

Ibu Soo Yeon memuji Soo Yeon untuk datang kembali, bahkan tidak bertanya mengapa. Lututnya bergetar dan dia jatuh menangis. Sekarang giliran Soo Yeon untuk menghibur ibunya. Para ibu dan anak ini saling berpelukan dan menangis Jung Woo bergabung dengan mereka berdua.

Eun Joo juga menangis di balik pintu kamarnya.

Dia melihat foto ibunya dan ayahnya. "Hei Detektif Kim. Ayah ... "

10.jpg



Sebelum kembali ke kerumahnya Han Jung Woo pergi ke kamar Soo Yeon untuk melihat dia tidur. Tapi sebelum dia bisa, ibu Soo Yeon menghentikannya dia untuk bertanya apa yang dia lakukan hari ini. "Saya benar-benar ingin melihat sayangku hari ini." Ibu tersenyum.

Jung Woo nyengir kembali dan memberikan ibu Soo Yeon pelukan. "Aku berpikir tentang sayangku. Kamu pasti gugup. Aku memiliki wanita lain dan dia lebih muda dan lebih cantik. "

Bercanda, ibu Soo Yeon memukul dia. Dia mengatakan kepadanya untuk mengambil perawatan yang lebih baik dari dirinya sekarang.

Jung Woo bertanya apakah dia ditelantarkan sekarang karena Soo Yeon kembali.

Ibu Soo Yeon tersenyum di ambang air mata. "Aku masih menyukaimu yang terbaik."
Jung Woo dengan menggemaskan menjawab bahwa dia menjadi lebih terus terang sekarang karena saingan telah muncul. "Itu baik!"

11.jpg



Dia memeluk kembali situ ibunya sebagai Soo Yeon keluar dari ruangan untuk menyaksikannya itu. Jung Woo membeku.

"Aku tertangkap ..." bisik Jung Woo saat ia melihat bolak-balik dari Soo Yeon dan ibunya. Kemudian, seolah-olah dia menyerah, dia meraih keduanya dan membawa mereka untuk dipeluk.

"Apakah Han Jung Woo akhirnya menjadi playboy? Apakah seperti itu? "Dia mulai tertawa, dan kedua wanita dalam hidupnya memeluknya kembali.

12.jpg



Sementara itu, hal-hal yang tidak hangat dan nyaman kembali di rumah kosong.
Hyung Jun menggunakan tongkatnya untuk menghancurkan potret besar dia dan Soo Yeon yang tergantung di ruang kerjanya..

Kaca hancur dan frame akhirnya jatuh ke tanah.

Dengan Harry ke# 2 meringis pada sakit hati Hyung Jun, Hyung Jun menekan tombol di dinding membuka tempat rahasianya, di mana ia terus mengamuk. Dia bahkan melempar potret ibunya di tanah.

13.jpg



"Ini semua salahmu. Kau merusak segalanya "Hyung Jun berteriak,"! Bahkan ketika aku bilang aku membunuh Kang Sang Deuk, Zoe meninggalkan aku. Bagaimana dia bisa melakukan itu? "

Harry # 2 meyakinkan Hyung Jun bahwa dia akan membawanya kembali, seperti Hyung Jun menyesal melakukan hal tersebut.

Dia memberitahu Harry # 2 untuk mpergi juga, tapi  Harry #2 menjawab bahwa ia akan tetap di sisi Hyung Jun, karena jika dia pergi, Harry # 2 juga akan sendirian. Hyung Jun terus berteriak Harry # 2 untuk pergi saat ia jatuh ke lantai dengan air mata yang menyakitkan mengalir di wajahnya.


14.jpg


Meyelip di tempat tidur, Soo Yeon bertanya kapan Harry akan mulai berjalan, karena dia secara perlahan terjadi lagi. Berbaring tepat di sampingnya, Jung Woo menyadari bahwa dia masih bangun dan memutuskan bahwa dia tidak memiliki pilihan tetapi untuk membantunya tidur.

Soo Yeon bertanya apakah Jung Woo terkejut mengetahui bahwa Harry adalah anak kecil dari sebelumnya. Malu-malu, Jung Woo mengakui bahwa ia hampir saja cemburu ketika Soo Yeon dulu menjadi sedikit lebih tertarik pada Hyung Jun daripada dia.

Soo Yeon mulai menjelaskan bahwa dia pikir dia mengalami kecelakaan mobil dan ketika dia bangun, Hyung Jun ada di sana. Dia selalu melindunginya terhadap wanita yang jahat itu, tapi selain itu, dia tidak bisa mengingat banyak.

"Kami hanya memiliki satu sama lain untuk bersandar," kata Soo Yeon tentang perjalanannya ke Prancis dengan Hyung Jun "Harry selalu ingin menjadi dewasa, dan aku menghabiskan hari-hariku khawatir bahwa dia akan meninggalkan aku."

Jung Woo meminta maaf bahwa dia mengalami banyak karena dia, tapi Soo Yeon bilang itu bukan kesalahan Jung Woo. "Ini bukan salahmu. Dan aku tahu itu sekarang. Kami hanya terlalu muda. "

15.jpg



Jung Woo berjanji bahwa ia tidak akan pernah meninggalkannya bahkan jika ia meninggal.
Soo Yeon mengatakan dia tidak bisa mati.

Jung Woo memperbaiki perkataanya. "Aku tidak akan pernah meninggalkanmu lagi dan aku juga tidak akan mati sendirian."

Soo Yeon percaya bahwa apapun yang dia lakukan dan di mana pun dia pergi, Jung Woo akan datang mencarinya. Jung Woo bangun dengan waspada, khawatir bahwa Soo Yeon akan menghilang lagi.

Meskipun Soo Yeon baru saja mengatakan bahwa ia yakin ia akan menemukannya, Jung Woo tidak bisa membantu tetapi tidak membiarkan perasaan itu mengganggunya. Soo Yeon mengubah subjek.

Keduanya menghidupkan kenangan masa kecil mereka dan secara menggemaskan mulai membaca tabel perkalian bersama-sama.

Hyung Jun mencoba untuk tidak menangis tapi dia tidak mampu mengendalikan emosinya karena ia merasa sedih tempat tidur Zoe kosong.

16.jpg



Di tengah malam, Soo Yeon bangun untuk menulis di buku harian lamanya sebagai Jung Woo tertidur.

Dia membalik-balik halaman dan melihat bahwa Jung Woo telah mencocokkan semua sidik jari dan dia bertanya-tanya bagaimana Jung Woo berencana berhenti menjadi detektif ketika ia begitu baik.


17.jpg



Dia melihat Jung Woo tidur.

Dia mempelajari wajahnya dengan hati-hati. "Kepala saya pasti gila. Han Jung Woo, putra dari pembunuh yang membunuh Lee Soo Yeon. "

Dia perlahan-lahan mendekat dan memberikan Jung Woo ciuman di bibir.

Bangun dari tidurnya, Jung Woo menarik Soo Yeon kembali ke bibirnya. Dia membuka matanya dan menemukan dirinya menatap langsung ke mata Soo Yeon.

18.jpg



Mereka membeku, dan tiba-tiba, mereka berbaring di lantai  gugup dan tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Dengan hormon laki-lakinya, Jung Woo berani melihat ke Soo Yeon, yang terus menatap di langit-langit. (HAHAHAH)

Jung Woo perlahan-lahan menyeret dirinya ke samping Soo Yeon, beringsut lebih dekat dan lebih dekat dengan Soo Yeon. Jung Woo mengambil kepalanya dan canggung mencoba untuk melakukan ciuman lain sebagai Soo Yeon tetap beku.

19.jpg



Ketika ia menyadari keragu-raguan itu (dan fakta bahwa hormonnya menendang dia di pantatnya, XD), ia akhirnya berani dan naik di atas tubuh Soo Yeon.

Oh my.

Mereka terpaku, bertatapan sebagai keheningan mengisi ruangan.


20.jpg


... Yang sampai Jung Woo jadi malu dan segera pergi ke sisi lain, memutar punggungnya kesamping.

"Ini ... Tempat ini hangat," gumam Jung Woo. Dia mulai memukuli dirinya karena menjadi bodoh. Ia berbisik pada dirinya sendiri, "Aku begitu buruk. Maafkan aku, Lee Soo Yeon. "

Menertawakan bagaimana lucunya Jung Woo, Soo Yeon memukul dengan ringan dia dari belakang, mengatakan dia tidak bisa hidup.

Jung Woo kaget mendengar itu. "Jika kamu tidak bisa hidup, kau mengatakan bahwa aku harus hidup dan mati seperti ini? Aku tidak bisa membiarkan hal itu terjadi karena itu hanya tidak adil! kamu tidak bisa mati bahkan jika kamu lakukan! Denganku, kamu harus .... "

Jung Woo berhenti tiba-tiba, melihat wajah bingung Soo Yeon. Kemudian tidak mampu menyelesaikan perkataanya (mungkin negatif??LOL), ia kembali meringkuk ketempat tidur, menutupi wajahnya dan memarahi dirinya frustrasi.

Ibu Soo Yeon diam-diam membuka pintu untuk memeriksa apa yang terjadi.

21.jpg



Soo Yeon menepuk punggung Jung Woo, berterima kasih kepadanya, dan Jung Woo mengernyit, menyuruhnya untuk tidak menyentuhnya. "Pergi!" Jung Woo memulai membaca tabel perkalian untuk mendapatkan pikirannya dari hal-hal yang negatif sebagai ibu Soo Yeon ke luar diruangan dengan tersenyum.

Di luar, dia menyebutnya menyedihkan dan kemudian menambahkan, "Orang terbaik di dunia. Apa yang begitu istimewa tentang Soo Yeon? "

Masih di ruang kerjanya, CEO Han merenungkan tentang semua petunjuk dia dapatkan: sepeda plastik, surat ancaman, dan foto lama Hyung Jun.

Pada saat yang sama, ibu tiri mengingat kembali reaksi Harry dari sebelumnya terhadap Hyun Joo. Dia mengumpulkan semuanya bersama-sama dan akhirnya menyadari bahwa Harry adalah Hyung Jun, yang berarti Zoe adalah Soo Yeon.

22.jpg



Saat itu, CEO Han masuk ke dalam ruangan, bertanya jika sesuatu terjadi. Ibu tiri berbohong tidak ada yang terjadi. CEO Han menjelaskan bahwa Harry telah memutuskan untuk memberinya perpanjangan dan hal akan baik-baik saja, tapi ibu tiri harus mengambil Ahreum dan Hyun Joo pergi ke Jepang. Dengan begitu Hyung Jun akan menunjukkan dirinya dalam rangka untuk menemukan ibunya.

Jung Woo masuk ke dalam rumah, tepat pada waktunya untuk menguping pembicaraan ayahnya. Dia mendengar CEO Han mengatakan dia hanya akan mengunci dia lagi setelah mendapatkan uang. Jung Woo diam-diam mengulangi, 'uang' dalam rasa ingin tahu.

Mendengar ayahnya melangkah keluar, Jung Woo cepat berpura-pura bahwa ia barus saja pulang.

CEO Han menegur Jung Woo karena terlambat, dan dia cepat lari ke lantai atas. Segera setelah CEO Han menghilang ke ruang kerjanya, Jung Woo kembali ke kamar Hyun Joo dan mengambil sidik jarinya saat ia tidur.


23.jpg


Setelah dia selesai, ia melihat Hyun Joo tidur.

"Jika kamu memiliki keluarga, aku akan menemukan mereka untukmu, '" kata Jung Woo.
Hyun Joo menyentuh bunga plastik di tangannya.

"Bayi ... Anda akan sangat senang jika saya menemukannya." Jung Woo menempatkan bunga itu kembali ke tangannya.

Di rumah Hyung Jun memainkan piano lagu Magic Castle dan ia mendengar Soo Yeon bersenandung untuk itu dan mengatakan bahwa itu lagu favoritnya. "Pastikan untuk membiarkan aku mendengarnya ketika kamu dapat bermain ini dengan kedua tangan."

Hyung Jun terus memainkan lagu itu, dengan kedua tangannya

24.jpg



Soo Yeon masuk ke kamar Eun Joo untuk menemukannya tertidur dengan ibu Soo Yeon. Dia menarik lebih selimut Eun Joo dan kemudian memegang tangan ibunya, menangis diam-diam.

"Aku bahkan tidak memberikan sepatumu kembali," bisik Soo Yeon. "Ibu ... Aku akan segera kembali."

Keesokan harinya, Jung Woo memberi sidik jari Hyun Joo untuk Partner Joo, yang menanyakan apakah Jung Woo akan menikah dengan Soo Yeon. Jung Woo menghindari pertanyaan dan bertanya tentang identitas Hyung Jun.

25.jpg



Partner Joo tidak menjawab sebagai teleponnya mulai berdering untuk alarm. Itu bukan Magic Castle, tapi suara wanita monoton otomatis yang menyatakan, "Sudah waktunya untuk makan ginseng merah. Sayang ~ Makan ginsengmu. "(LOL)

Jung Woo mengaasi tindakan lucu Partner Joo, dan Partnernya sedih karena dia memiliki tempat untuk menggunakan kekuatan itu seperti seseorang.

Boss Tim bergabung dengan mereka dan Partner Joo menjelaskan bahwa nama asli Harry Borrison adalah Moon Hae Jun dan ia diadopsi oleh keluarga Perancis dan tinggal di sebuah peternakan. Hyung Jun telah mencuri identitas asli Moon Hae Hae itu.

Bos Tim mengatakan bahwa Hyung Jun entah bagaimana terlibat dengan kasus penculikan Jung Woo. Dia menambahkan bahwa Asisten Yoon juga misteri karena identifikasinya telah dipalsukan. Mereka menyimpulkan bahwa dia adalah pidana atau lari dari seorang kriminal.

26.jpg



Sementara itu, Soo Yeon mengawasi Jung Woo dan timnya di kafe dari luar. Dia mengambil foto mereka "29-tahun Han Jung Woo.. Dia benar-benar tampan., "Kata Soo Yeon. "Jung Woo, aku akan segera kembali .... Aku telah merindukanmu.​​"

Jung Woo mengatakan bahwa hubungan antara CEO Han dan Kang Hyun Jun adalah kunci dalam kasus mereka dan memutuskan bahwa kunci profesional harus digunakan untuk membuka kotak rahasia di kantor CEO Han jadi mereka harus menemukan caranya.

Saat itu, ia menerima telepon yang mengatakan bahwa seseorang sedang dalam pelarian. Jung Woo segera melompat di atasnya.

Rekan-rekan Jung Woo mengejar mobil CEO Han, sebagai Asisten Yoon menyadari itu, namun tetap tenang.

27.jpg



Sementara itu, Ahreum membawa Hyun Joo ke studio Soo Yeon, ketika Hyun Joo melihat kalung Ahreum yang memiliki kunci.

Ahreum berpikir tentang bagaimana ibunya menyuruh dia membawa Hyun Joo pergi untuk sementara. Sudah waktunya bagi mereka untuk meninggalkan rumah juga.

Saat itu, Hyun Joo menarik kalung itu dari lehernya. "Jun ... Jun ..."
Ahreum mencoba untuk mengambil kembali, tapi Hyun Joo menarik itu, mengatakan dia akan memberikannya kepada Hyung Jun-nya

28.jpg



Soo Yeon memasuki rumah Harry dan menemukan bahwa tidak ada siapapun di rumah.

Dia perlahan-lahan memasuki kantor Hyung Jun dan melihat foto di dinding telah dihancurkan. Soo Yeon mengerutkan kening, sedikit kecewa, ketika dia melihat tombol di dinding di mana foto itu tadinya tergantung.

Penasaran, ia menekan itu dan dinding terbuka.

Soo Yeon kaget dan penasaran dia masuk ke dalam sarang rahasia. Dia menemukan potret yang lebih rusak serta papan penuh dari artikel tentang pembunuhannya / kasus perkosaan dia.

Gambar keluarga Jung Woo juga di papan, yang lebih menakutkan Soo Yeon.

29.jpg



Dia melihat mainan dan gadget di lantai serta kalung rusak dari Hyun Joo. Dia mengambil dua pecahan dan menempatkan bersama-sama. Dia mengingatkan kalung kuncinya dan memanggil untuk Hyung Jun.

Suara langkah kaki menarik perhatian dan dia berbalik, saat dinding itu menutup. Soo Yeon mulai berteriak pada Hyung Jun, tapi tidak ada jawaban

Dari CCTV, Soo Yeon mendengar bahwa Ibu tiri telah datang untuk berkunjung.
Ibu tiri Jung Woo bertanya pada Hyung Jun jika dia sendirian. Hyung Jun menjawab, "Aku selalu sendirian."

Ibu tiri santai menjawab, "Bagaimana Soo Yeon? Atau dia pergi menemui Jung Woo "Pernyataan itu menyeka senyum dari wajah Hyung Jun dan dia mencemooh, sebagai Ibu tiri menambahkan bahwa ia pasti marah karena Soo Yeon pergi menemui Jung Woo..

Soo Yeon menonton interaksi mereka melalui layar CCTV sebagai Ibu tiri terus mengancam Hyung Jun sambil tersenyum. Dia dimulai dengan mengatakan bahwa dia tidak pernah tahu CEO Han cukup kejam untuk melakukan sesuatu yang mengerikan seperti itu ke kaki seorang anak, namun Hyung Jun memotongnya, bertanya untuk apa dia datang kesini.

30.jpg



"Saya ingin membawa ibumu kepadamu," kata ibu tiri. Dia bersikeras bahwa dia tidak bisa membiarkan pemisahan antara ibu dan anak terjadi lagi dan mengungkapkan bahwa dia mengakhiri sesuatu dengan CEO Han.

Ibu tiri bertanya apakah Hyung Jun benar-benar membunuh seseorang atau jika CEO Han membuat hal-hal itu untuk menakut-nakuti dirinya. Hyung Jun memberikan senyum jahat dan bertanya bagaimana dia bisa melakukan hal seperti itu dengan kaki buruknya.

Ibu tiri tersenyum lega, karena Hyung Jun memberinya berita baik: dia akan memberinya uang. Dia hanya perlu untuk membawa ibunya.

Ibu tiri mengatakan dia tidak serakah dan tidak ingin banyak. Hyung Jun menyeringai, mengetahui bahwa jika dia tiba-tiba memiliki sejumlah besar uang, CEO Han akan curiga.

Hal-hal tampaknya berjalan dengan baik, sampai, "Ah ... Lee Soo Yeon," tambah Ibu tiri, "Dia tidak tahu apa yang terjadi padanya karena ibumu, kan?"

Wajah Hyung Jun segera berubah serius, seperti Soo Yeon mengawasi itu dalam kebingungan dalam ruang rahasia.

31.jpg



Setelah beberapa saat dalam kemarahan, Hyung Jun berbisik, "Anda seharusnya tidak mengatakan itu."

Soo Yeon menjadi waspada sebagai Hyung Jun menawarkan wine untuk Mom tiri.
"Ini anggur yang bibi saya selalu minum sebelum pergi berenang," kata Hyung Jun ( oh. my. God ...)

Kaget dan ngeri melewati tubuh Soo Yeon.
Ibu tiri menanyakan apakah bibinya adalah Perawat Hyemi.

Mereka melakukan toss dan ibu tiri meminum semua wine digelasnya sebagai Hyung Jun berpura-pura untuk mengambil seteguk.

32.jpg



Lalu ia perlahan-lahan merubah tatapannya langsung ke CCTV.

Soo Yeon ketakutan, mengatakan Hyung Jun untuk berhenti.

Ibu tiri bertanya di mana Perawat Hye Mi berada. Hyung Jun menjawab bahwa Perawat Hye Mi terus berusaha untuk memberitahu Soo Yeon tentang ibunya, jadi ia menyuruhnya pergi. "Kau akan melihatnya segera."

Dia menuangkannya segelas anggur lagi, dan ibu tiri tanpa curiga meminum semua.

Soo Yeon jatuh ke lantai, karena tidak ada yang bisa dia lakukan untuk Ibu tiri.

Kembali di jalan, Asisten Yoon memberitahu CEO Han bahwa ia akan pergi melalui jalan pintas karena mereka terlambat untuk pertemuan mereka dengan Harry. Sama seperti CEO Han memberitahu dia untuk berhati-hati, Asisten Yoon membuat jalan menyimpang yang berbahaya, membuat polisi di belakangnya kehilangan mobil mereka, tapi untungnya, Jung Woo terus mengejar.

33.jpg



CEO Han tiba di lokasi namun Harry tidak ada.
Dia kemudia memberikan peringatan bahwa Harry lebih baik tidak telah menipu mereka. Asisten Yoon mengatakan mereka harus menunggu, karena mereka membutuhkan tanda tangan Harry pada perpanjangan kontrak.

Kemudian CEO Han melihat sesuatu sebagai Asisten Yoon menelpon seseorang, mengumumkan kedatangan mereka.

Di dinding adalah sebuah gambar yang digambar. Ini gambar yang sama ibu dan anak berpegangan tangan dengan senyum di wajah mereka. Roda mulai berputar di kepalanya dan CEO Han segera menjadi curiga. Saat itu, Asisten Yoon memberikan dia telepon. Itu Harry.

CEO Han melirik ke Asisten Yoon dan kemudian kembali pada gambar di dinding.

Setelah berpikir tentang hal itu untuk sementara, CEO Han mengambil telepon, memanggil nama penelpon itu sebagai Kang Hyung Jun


34.jpg


"Mereka mengatakan balas dendam yang akan datang. Ini berarti bahwa jika Anda telah berdosa, Anda akan menerima dosa itu pada akhirnya, bahkan jika itu sedikit terlambat, "" Saya agak terlambat, kan? Han Tae Jun "

Asisten Yoon memakai sarung tangan kulit, seperti Jung Woo diluar bangunan melakukan hal yang sama, menunggu waktu yang tepat untuk masuk

Saat itu, Jung Woo melihat Asisten Yoon mengambil balok dan Jung Woo bergegas masuk ke dalam.

Hyung Jun memberitahu dia untuk tidak berbalik. "Sudah terlambat untuk Anda."
Begitu kata-kata meninggalkan bibir Hyung Jun, CEO Han dipukul di kepala dengan balok dan Jung Woo masuk, berteriak untuk ayahnya.


35.jpg


Dengan peringatan singkat, Jung Woo menarik Asisten Yoon dan memberinya pemukulan. Anehnya, Asisten Yoon tidak melawan. Setelah beberapa saat, Jung Woo itu juga. Asisten Yoon menantang tatapan dan tiba-tiba dia sadar. Ini direncanakan.

Di kantor polisi, Partner Joo menyapa Kepala Choi. Mereka telah menangkap pembunuh itu, tetapi menurut Jung Woo, itu bukan Asisten Yoon. Partner Joo membawa Choi Kepala ke ruang interogasi, karena Kepala Choi telah menyimpulkan profil kriminal.

Mereka bergabung dengan Jung Woo dibalik jendela di ruang interogasi sebagai Asisten Yoon terus tetap diam.

Asisten Yoon bertanya di mana Jung Woo, karena dia adalah selanjutnya.

36.jpg



Bos Tim bertanya apakah Asisten Yoon membunuh semua orang, dan sambil melihat jam tangannya, ia mengakui bahwa ia melakukan itu. Boss Tim bertanya mengapa.

Asisten Nam mendongak dan menatap tepat ke mata Jung Woo, seolah-olah ia bisa melihat melalui jendela satu arah.

"Karena Lee Soo Yeon memerintahkan saya untuk itu."

Kepala Choi bertanya di mana Lee Soo Yeon adalah sebagai Jung Woo menelpon Soo Yeon.

Asisten Yoon mengungkapkan bahwa dia memiliki semua buktinya. Uang yang dia kirim duntuk melakukan tugas dan merekam file perintahnya dapat ditemukan di kantornya.

Soo Yeon tidak menjawab telepon dan Jung Woo panik.

Asisten Yoon terus melanjutkan bahwa Soo Yeon memintanya untuk membunuh semua orang yang menghancurkan hidupnya - pemerkosa itu, Penculik itu, Asisten Nam, CEO Han.

Asisten Yoon tmeihat langsung pada Jung Woo lagi. "Dan Han Jung Woo juga."

37.jpg



Soo Yeon menelpon Jung Woo. Kepala Choi Jung Woo mendesak untuk merekam itu, hanya dalam kasus itu dapat digunakan sebagai bukti.

Jung Woo mengambil panggilan, menempatkan pada speakerphone dan mulai merekam.

"Dia seharusnya pergi ketika aku mengabaikannya. Itu adalah Lee Soo Yeon yang saya hapus, "itu adalah rekaman dari Soo Yeon. "Saya ingin mengatakan kepadanya bahwa sudah terlambat. Saya ingin setiap orang yang ingat apa yang terjadi itu untuk mati. Aku bisa melakukan bahkan lebih dari itu. "

Panggilan itu menutup, meninggalkan semua orang shock. Kepala Choi bertanya apakah itu suara Soo Yeon.

Ini segera mengungkapkan bahwa Hyung Jun telah mengambil rekaman dari apa yang Soo Yeon katakan saat mereka berbicara kemudian dipilih olehnya.

38.jpg



Jung Woo segera keluar dari stasiun untuk menemukan Soo Yeon karena dia dalam bahaya, namun Partner Joo berteriak bahwa Jung Woo ada dalam bahaya besar. Dia adalah selanjutnya, ingat?

Jung Woo berteriak bahwa itu bukan Soo Yeon, namun Partner Joo, hanya mampu mempercayai apa yang dia dengar, mengatakan bukti menunjukkan semua untuk Soo Yeon. Dia menambahkan bahwa jika itu salah, maka sudah menjadi tugas mereka untuk mencari tahu.

Dia mencoba menarik Jung Woo kembali ke dalam, ketika Jung Woo mendorong Partner Joo ke dinding dan mengeluarkan pistol Partner Joo, sama seperti detektif lainnya tiba di tempat kejadian.

Kehilangan pikirannya, Jung Woo memperingatkan mereka untuk tidak mengganggu Soo Yeon lagi. Dia mendorong Partner Jo ke tanah dan lari.

39.jpg



Menggigil di lantai ruang rahasia, Soo Yeon berpikir tentang apa yang dia tulis dalam buku hariannya malam itu.

Jung Woo.
Aku hanya menerima begitu banyak dari Harry dan tidak memberinya imbalan apa pun.
Aku makan, bajuku, dan aku bahkan pergi ke sekolah.
Aku beristirahat dengan nyaman.
Aku tidak mampu membayar kembali untuk segala sesuatu, tapi aku ingin memberinya tapi aku ingin mengembali utangku dalam cinta kepadanya.
Aku berjanji bahwa itu tidak akan memakan waktu yang lama.
Han Jung Woo, yang meminta untuk menjadi teman dengan seorang putri pembunuh.
Aku tidak peduli siapa ayahmu juga.
Han Jung Woo, mari kita jatuh cinta.
Lain kali kita bertemu, mari kita tidak terpisah tetapi mari kita saling mencintai. Mari kita saling cinta.

Saat itu, pintu terbuka, tapi tidak ada yang datang.

40.jpg



Soo Yeon hati-hati berjalan keluar ke ruang tamu dan melihat ibu tiri ditanah tak sadarkan diri.

Kaget dan takut, Soo Yeon memanggil ibu tiri, yang tidak menjawab. Dia merangkak ke tubuh dan mencoba menggoyangkan ibu tiri sampai dia menyadari bahwa tangannya menyentuh darah.

Soo Yeon gemetar meraih telepon untuk memanggil ambulans, ketika tiba-tiba, lagu Magic Castle mulai bermain entah dari mana, menakut-nakuti Soo Yeon.

Dia menyadari bahwa piano dari Magic Castle berasal dari laptop di atas meja. Dia perlahan-lahan membukanya.

41.jpg



Sebuah video dari Hyung Jun bermain pada piano mulai bermain
Hyung Jun muncul dan langsung melihat ke kamera.

"Lee Soo Yeon .... Mulai sekarang, kamu tidak lagi seorang putri pembunuh, tapi seorang pembunuh. kamu tidak bisa menghindarinya "Hyung Jun daftar semua orang yang meninggal.. "Polisi percaya bahwa kamu membunuhnya, jadi meskipun itu tidak adil, hanya menanggungnya."

Soo Yeon menatap noda darah ditangannya karena perlahan-lahan mulai tenggelam dalam apa yang Hyung Jun lakukan padanya.

"Ini adalah hukumanmu untuk tidak pernah mencintaiku sedikitpun."
Laptop kemudian mati.


42.jpg


Putus asa untuk meninggalkan rumah titu, Soo Yeon meraba-raba ponselnya di lift. Dia menjatuhkannya, tak mampu mengendalikan karena tangan gemetarnya.

Saa itu Jung Woo menelponnya.

Dia mulai menangis, mengatakan itu bukan dia. Jung Woo tahu bahwa dia bukan dan bertanya di mana dia.

Soo Yeon bertanya apa yang dia perlu lakukan karena seseorang sudah mati.
Jung Woo membeku, panik menanyakan apakah dia sendirian dan di mana Harry.

"Jung Woo ... Harry benar-benar membunuh seseorang. Ini tidak mungkin. Aku pikir dia berbohong. "
Jung Woo berteriak untuk Soo Yeon untuk keluar dari rumah itu.


43.jpg


Sama seperti Jung Woo sampai kerumah itu dia bertemu Soo Yeon yang masih gemetar dalam ketakutan dan menangis. Jung Woo berjalan mendekatinya dan memberinya pelukan erat, mengatakan semuanya akan baik-baik saja.

Polisi mengikuti dia dibelakang dan Soo Yeon membeku saat melihat Partner Joo dan semua rekan Jung Woo berjalan ke arah mereka.

Jung Woo menarik Soo Yeon belakangnya, sebagai Mitra Joo mencoba untuk mengatasinya dengan cara yang tenang.

44.jpg



Setelah ragu-ragu, Jung Woo menarik keluar pistolnya. Dalam hitungan detik, semua petugas mengambil senjata mereka ditunjukan pada Jung Woo dan Soo Yeon. Partner Joo bertanya apa yang Jung Woo lakukan.

Jung Woo meminta maaf, meminta Partnernya untuk hanya membiarkan mereka pergi sekarang.
Partner Joo mengatakan bahwa Jung Woo dalam bahaya, karena Soo Yeon adalah tersangka utama.

"Apakah kamu benar-benar tidak tahu mengapa aku melakukan ini?" Teriak Jung Woo dengan air mata mengalir di wajahnya. "Jika kamu akan mengambil Soo Yeon, kemudian berikan bukti nyata mengatakan bahwa dia seorang kriminal."

Dia melempar ponsel ke Partner Joo, mengatakan kepadanya bahwa suara Soo Yeon telah dimanipulasi dari panggilan telepon sebelumnya. Partnernya mengulangi bahwa ia memahami dan mendesak Jung Woo untuk pergi ke stasiun untuk mencari tahu.

45.jpg



Namun Jung Woo berteriak bahwa itu persis apa yang sebenarnya kriminal itu inginkan - untuk melihat Soo Yeon di stasiun, diperlakukan sebagai penjahat.

"Kang Hyung Jun ... Aku tidak bisa membiarkan dia pergi untuk percaya semua sampah yang dia katakan! Tidak lagi! "

Partner Joo tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan.

Jung Woo meraih tangan Soo Yeon.

"Lee Soo Yeon, pastikan jangan melepaskan tanganku saat ini."

46.jpg



Dia mulai maju sebagai Mitra Joo berhati-hati mundur, tidak ingin menyakiti juniornya.

Dengan pistol masih ditujukan ke Partner Joo, Jung Woo perlahan-lahan membuat jalan ke pintu gerbang terbuka. Para petugas lainnya mulai menurunkan senjata mereka sebagai Jung Woo melarikan diri dari tempat itu dengan Soo Yeon masih memegang tangannya.

47.jpg

BERSAMBUNG


Cr berita korea

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

JANGAN LUPA FOLLOW ya...

sinopsis drama, info music dan film korea

patrarush.blogspot.com